BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Saturday, October 31, 2009

Saat Aku Di Pintu Kegagalan...

Doakan saya yer sahabat-sahabat...
Esok FINAL EXAM...

Doa' anda mungkin akan menyelamatkan saya dari tersungkur di pintu kegagalan...

Jazakumullahu khairan kathir


p/s: Pening + redha je ni kalau terpaksa nak repeat mana2 paper. hehe

Monday, October 26, 2009

ANDA TAKUT NERAKA?

Kebanyakan lirik lagu nasyid pada dewasa ini banyak yang mendambarkan cinta kepada Allah, cinta sesama manusia dan juga membangkitkan rasa jihad yang berkobar-kobar.

Namun, pernahkah kita mendengar serta menghayati lagu nasyid yang mengajak kita menanam rasa takut pada neraka?

Kerana kurangnya rasa cinta pada syurga dan tidak merasa takut pada azab neraka yang menghinakan, maka ramailah yang merasa tertipu dengan bayangan sendiri.

Seorang pejuang agama Allah misalnya, akibat lalai dari mengingati neraka, maka dirinya hanya akan terus berjuang sekadar cukup-cukup makan sahaja. Kerana itulah kita mendengar cerita adanya 'pejuang' yang hanyut dengan budaya couple before married, 'pejuang' yang hanya mahukan kemenangan persatuan Islam yang disertai, bukan mahukan kemenangan Islam sebenarnya. Dan juga 'pejuang' yang tidak mampu menarik hati-hati insan lain untuk turut sama berjuang...

Maka saya dan anda harus sedarlah, neraka itu setia menunggu kita dengan bukaan yang luas besertakan seribu satu penyeksaan.

Takutkah kita pada api yang menjulang?

p/s: saya dalam merangka lirik lagu nasyid yang bertemakan ketakutan kepada neraka. Doa'kan saya

Nur Tuhan - Hijjaz

Tak terucap kepiluan ini
Titik hitam yang menghijab hati
Hitung dosa saat pergi takkan kembali
Sisa umur tidak undur lagi

Perjalanan dalam kehidupan
Bukan jauh ketentuan datang
Mungkin esok takdir takkan dapat dihalang
Untung nasib di genggaman Tuhan

Isi alam puspa warna
Bukti Tuhan Maha Kuasa
Ke manakah arah tuju
Hukum Tuhan pasti berlaku

Bukan tempat lalai leka
Di dunia bakti ditempa
Tanam budi luhur murni
Di akhirat tempat abadi

Himpun doa dipohon harapan
Pinta Rahmat petunjuk pimpinan
Ikhtiar usaha moga dengn Nur dari Tuhan
Suluh terang jalan kebahagiaan

Sunday, October 25, 2009

CERPEN - Tudungku Bukan Tudungku

" Akak, kenapa orang pakai tudung labuh macam pandang slack sahaja pada saya? Saya pakai tudung juga. Ada sorang ni, macam perli saya, katanya saya pakai tudung macam mak datin..."

Tersentap saya ketika menghirup teh o panas pada petang itu mendengar keluhan adik Aira.

"Dah la dia tu kawan baik saya juga, tapi tak payah la nak perli-perli ni kan..." Aira menyambung sambil menyelak tudung bawalnya ke belakang.

Sememangnya kami bertemu sebulan sekali. Saya senang melihat adik ini. Setiap kali bertemu, pasti saya bawakan hadiah. Saya tidak terus menjawab persoalannya. Perlahan saya mengeluarkan sesuatu dari poket saya. Kerongsang, hadiah buat Aira.

"Untuk adik" Saya menunjukkan kerongsang itu pada Aira. Terpampar keterujaannya.

Lantas tangan saya mencapai tudung Aira, menyamakan antara dua bucu tudung dan saya mengenakan kerongsang pada tudung itu.

"Wah... matching la kak kerongsang ni dengan warna tudung saya, ni sayang akak ni...terima kasih kak... " Aira lantas berterima kasih. Adab yang saya ajarkan padanya ketika di awal perkenalan kami. Berterima kasihlah pada sesiapa yang memberi walaupun pertolongan itu cumalah sekecil zarah.

"Dik, tudung ni, nampak je macam kain buruk. Tapi nilai kain yang kita pakai ni lah yang akan tentukan nasib kita samada kita akan masuk neraka atau syurga kelak. Nilai tudung ni bukan pada cantiknya corak, dan bukan pada banyaknya manik... tapi pada si pemakai tudung tersebut" Saya mula berbicara dengan nada yang tenang.

"Ha, tak faham la kak..." Aira mengerut muka.

"Dik, mengapa ya, waktu wabak HINI melanda negara kita, semua nak pakai face mask?" soal saya pada Aira.

"Sebab takut dapat penyakit la kak... nanti dapat HINI habislah saya kena kuarantin...tak dapat saya jumpa akak lagi...huhuhu...tak nak..." balas Aira sambil membuat isyarat muka yang comel.

"Aira kalau pakai face mask, pakai yang dah koyak atau berlubang ke, atau pakai yang ok punya?" tanya saya lagi.

"Isk, takkan nak pakai yang dah berlubang dan dah koyak... malu lah saya orang tengok, nanti orang kata saya tak betul pulak, huhu. Kenapa akak tanya soalan ni? Pelik lah saya kak... "Aira lantas bertanyakan saya kembali.

Perlahan saya mencapai tangan Aira. Sambil tangannya saya genggam, saya katakan padanya,

"Aira adikku, begitulah juga mengenai tudung dik. Kita pakai kerana kita nak elak penyakit. Penyakit yang kita tidak tergambarkan deritanya. Penyakit yang mana membuatkan kita suka menambah dosa dan penyakit hati. Bukan sahaja penyakit itu boleh menjadi sebati dalam diri kita, tetapi boleh jadi juga kita menimbulkan penyakit pada orang lain. Lelaki yang berpenyakit pada hati, amat suka merebakkan virus jahatnya pada wanita yang mudah dijangkiti penyakit. "

"Adikku, jika tudung yang kita pakai tak mampu melindungi diri kita dari penyakit, itu bermakna tudung itu bukan yang terbaik. Yang terbaik adalah, tudung yang mampu membawa diri kita dekat dengan syurga dan menjauh dari neraka"

"Aira, tudung itu bersifat pelindung. Seperti tudung saji, jika berlubang sana-sini, lalat akan singgah juga pada makanan. Maka, tudung yang kita pakai harus untuk menjadi pelindung pada kita. Jika tudung yang kita pakai itu terlampau singkat, maka masih belum cukup untuk melindungi kita. "

Saya merenungi mata Aira. Aira juga begitu, namun matanya mula berkaca-kaca.

"Akak, tudung saya ni, singkatkah? " suara Aira mula berubah menjadi serak basah.

Perlahan saya merapatinya lantas saya membisik,

" Yang singkat itu, ilmu kita. Bila Aira belajar banyak ilmu agama, nanti tudung Aira lebih labuh dari tudung akak"

Aira lantas merangkul tubuh saya dengan linangan air mata kesedaran.

Wednesday, October 21, 2009

KETIKA CINTA BERTASBIH

Ketika Cinta Bertasbih

Bertuturlah cinta
Mengucap satu nama
Seindah goresan sabdamu dalam kitabku
Cinta yang bertasbih
Mengutus Hati ini
Kusandarkan hidup dan matiku padamu

Bisikkan doaku
Dalam butiran tasbih
Kupanjatkan pintaku padamu Maha Cinta
Sudah di ubun-ubun cinta mengusik resah
Tak bisa kupaksa walau hatiku menjerit

Ketika Cinta bertasbih
Nadiku berdenyut merdu
Kembang kempis dadaku merangkai butir cinta
Garis tangan tergambar tak bisa aku menentang
Sujud sukur padamu atas segala cinta

Monday, October 19, 2009

Tahniah ustaz Dzulkhairi dan Kak Raihana

Alhamdulillah, dapat juga saya update blog akhirnya. Rasa kekok pula mahu menulis, almaklum, dihimpit krisis kekontangan idea dan jiwa yang mencengkam saban hari, membuat saya gagal menjadi blogger yang baik.

Posting kali ini pun adalah demi meraikan abang dan kakak yang saya hormati dan segani, - Ustaz Dzulkhairi (Ex-Presiden GAMIS) dan Kak Raihana.

Ringan sahaja saya menelefon mereka berdua semalam, mengucapkan tahni'ah atas perkahwinan yang bakal tercipta.

Teringat pula kenangan waktu melakukan gerak kerja Gamis dengan Ust Dzul dulu. Tup tup dah nak kahwin. Hehe. Alhamdulillah, moga semua urusan berjalan lancar. Kak Raihana pula, walaupun saya hanya sempat berbual 2-3 kali melalui talian telefon dengannya, saya amat menghormati dirinya.

Semoga bahagia, Allah merahmati kalian.

Moga dengan sesuatu perkahwinan itu, tertutupnya segala pintu fitnah, lahirnya ramai pejuang agama Allah, terhindarnya seseorang dari azab neraka yang menghinakan, perkahwinan yang mengikuti sunnah dan membawa seseorang kepada ALLAH... ameen...

Sunday, September 6, 2009

Dosa di tangan, Maksiat di hati - beraninya kita mencemar Ramadhan!

Saya berteleku setelah membaca Al-Mathurat malam itu.

Pandangan saya kosong. Hati saya penuh maksiat, saya terpukul-pukul dengan dosa yang melimpah ruah. Seraya, nafsu jahat membisik... "kau hanya beribadah, tapi hatimu, penuh kemaksiatan..."

Saya terkesima.

Saya renungi sedalam mungkin, mengapa cahaya tidak masuk ke dalam hatiku? Saya beroleh jawapan akhirnya, hatiku.... penuh maksiat. Maka apakah maksiat itu? Saya katakan, bukankah maksiat itu, mendekatkan diri dengan dosa, dan menjauhkan diri dengan nikmat yang sepatutnya engkau syukuri?

Maksiat, siapa yang buta hatinya, maka ia adalah orang yang sering bermaksiat. Maksiat, kawan baik sang nafsu jahat. Maksiat, hasil usaha rasukan si syaitan durjana. Maksiat, 'hadiah' kita untuk si syaitan, sebagai 'tanda persahabatan' kita dengannya.

Si pembuat maksiat, seringkali akan mengelak dengan perkataan maksiat itu sendiri. Padahal mereka memahami. Kononnya si pelaku maksiat akan berkata - " Mana ada aku buat maksiat, aku cuma telefon balak aku jer...borak-borak kosong... " dan berkata lagi si pelaku maksiat... " Aku duduk kat sebelah awek aku ni, rapat sikit jer... bukan buat dosa besar pun, bukan berzina pun..."

Alangkah, kalau kita mendalami dengan mata hati hakikat sebenar maksiat itu. Jika kita benar-benar sayang, cinta dan takut pada Allah, saat kita diuji dan digoda dengan maksiat, maka kita akan berlari sejauh boleh dan berpaling secepat mungkin dari dinodai syaitan.

Manusia zaman sekarang, (termasuklah saya), sudah benar-benar mencintai maksiat. Asyik diulit kecintaan dengan keduniaan. Alangkah, di bulan Ramadhan ini, si pelaku maksiat masih tidak berasa bersalah! Bergayut di telefon saban waktu dengan kekasih hati yang tiada sebarang ikatan yang sah, berdating... malah yang paling melucukan..... berbuka puasa berdua-duaan dengan yang bukan mahram! Alangkah, mana mungkin.... kita akan beroleh pahala di atas ibadah yang bersalutkan kemaksiatan???

Manusia sekarang telah 'dibodohi' dengan nafsu.

Maksiat, ubatnya TAUBAT.

Pencegahnya, zikir dan Al-Quran.

Bak kata seorang sahabat saya, "Pegang handset 24 jam takpa, pegang Al-Quran seminit pun jadi beban, karang yang nak lindung kepala kau waktu kiamat nanti, bukan handset, tapi Al-Quran tu..."

Saya kepelikan. Betul katanya. Tempias juga rasa sindiran di hati.

Saya melihat sekeliling saya. Alangkah, di bulan Ramadhan ini, saya lihat ramai yang masih tidak mempertingkatkan ibadah. Malah mereka mencemari dan mengotori kesucian Ramadhan dengan dosa-dosa yang makin menggunung. Mungkin mereka tak mahu dipanggil 'alim' kot. Mungkin mereka tak mahu dipandang hipokrit kot. Inilah terjadi bila kita telah 'dibodohi' dengan nafsu.

Hati saya berbisik... " Berani kau buat maksiat bulan Ramadhan ni? Tuhan merahmati bulan ini, Tuhan ikat para syaitan, Tuhan sediakan ganjaran pahala yang banyak, Tuhan lapangkan jalan untuk menujunya.... tapi kau ada mencari Tuhan walaupun dengan menoleh? Sepanjang hidupmu ini, apakah ibadah yang boleh kau banggakan pada Tuhanmu? Bergetarkah hati tatkala kau mendengarkan kalam-NYA? Adakah solatmu, zikirmu, doamu selama ini kau ambil sebagai adat atau sebagai ibadah? Adakah ia mendekatkan dirimu dengan kesucian hati? Adakah pernah kau merasa manisnya solatmu? "

Duhai sahabat, berhati-hatilah dengan larangan -NYA. Jangan main-main dengan Allah. Jangan buat kotor Ramadhan ini. Akhirnya, jika saya dan dirimu tenggelam terus dengan kemaksiatan sampailah di hujung nyawa, maka tunggulah saat kita direndam dalam api neraka. Rasailah azab -NYA, yang tidak terkebayangkan sakitnya.

Allah, Allah, Allah, jauhilah diriku, keluargaku, sahabatku, guruku, dengan kemaksiatan. Kami takut Ya Allah... dekatkan kami dengan hikmah bercinta-cinta dengan-MU. Kami rindu pada-MU, Ya Allah... Kami sayangkan hati kami, kami tidak ingin mengotorinya. Maka Ya Allah, selamatkanlah hati kami... Ya Allah, Al- Quddus, sucikan, sucikan, sucikan....hati kami...

Saturday, August 22, 2009

BEZAKAN PUASA KITA DENGAN PUASA KANAK-KANAK!

HAMIDI

Dua hari sebelum Ramadhan, saya sempat mengadiri kelas Ukhti Asma' yang mengajar mengenai hukum-hakam bulan puasa serta fadhilat bulan Ramadhan.

Ukhti Asma' menceritakan, di sebuah negara, kanak-kanak (yang masih tidak tahu beza baik dan buruk) di sebuah sekolah diharamkan untuk berpuasa. Tujuannya, untuk mengelak kanak-kanak mewarisi sifat suka menerima rasuah dan menipu.

Fenomena di Malaysia, kanak-kanak disogok dengan habuan 'duit raya' jika mereka berpuasa. Bagi kanak-kanak pula, demi mendapatkan duit raya yang telah dijanjikan, mereka sanggup menipu. Jika tidak larat tau tidak tahan dengan godaan, mereka akan berbuka puasa. Kemudian, dengan comelnya, mereka akan menyambung puasa yang telah terbatal itu. Bila ibu bapa bertanya, mereka jawab mereka puasa. Alahai, itu adik-adik. Belum faham apa-apa. Jangan salahkan mereka. Tapi kita selidik pula bagaimana tabiat ibu bapa atau mungkin kita sendiri dalam cara mendidik anak untuk berpuasa.

1 Ramadhan ini, saya menguji adik saya Hamidi yang berusia 9 tahun.

Saya bertanya "Kenapa adik puasa?" Hamidi jawab, " Adik nak pahala yang besar."

Saya kurang puas dengan jawapannya, maka saya bertanya lagi soalan yang sama. Dengan tidak menyangka, Hamidi lantas menjawab, "Ye la, adik kesian kat orang GAZA tu... tu sebab adik puasa..."

Saya terkedu dengan jawapan ini. Bagaimana adik saya yang saya kira mentah boleh mengaitkan ibadah puasa dengan saudara kita di GAZA? Maka saya bertanya lagi..."kenapa dengan GAZA tu?" Hamidi dengan sengihnya yang comel berkata , " Orang kat GAZA tu kesian,perang,tak makan..."

Saya terkesima. Memang benar ini adik saya. Saya tidak menyangka dia akan beri jawapan sehebat ini. Maka saya bertanya daripada mana dia mendapat 'tarbiyah' ini. Dia katakan dia terlihat di sebuah van gambar orang-orang di GAZA yang sengsara akibat perang. Barulah saya memahami. Jiwa kanak-kanak memang mudah di 'isi'. Hati kanak-kanak memang mudah dibentuk.

Sahabat, ayuh kita bandingkan puasa kita dengan puasa kanak-kanak. Jika nilai persaudaraan dan kesengsaraan saudara se-Islam di GAZA menjadi elemen dalam puasa seorang kanak-kanak, maka apakah pula nilai dan hikmah yang kita peroleh dan dipupuk di dalam hati kita sebelum,semasa dan selepas berpuasa?

Berpuasalah, kerana keredhaan Allah. Moga kita mendapat nikmat tarbiyah dalam Akademi Ramadhan ini.InsyaAllah

Tuesday, August 18, 2009

IDRIS YANG GEGAR DAN FASIHAH YANG POWER!

Alhamdulillah, selesai sudah liku-liku perjuangan sahabat-sahabat pimpinan Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS) sesi 08/09. Kini, bahtera GAMIS dikemudi oleh tangan-tangan yang bakal menggoncang dunia untuk sekalian kalinya. Bagi siapa yang belum mengetahui, Ustaz Mohd Idris Bin Mohd Yussoff, Presiden ISI UKM kini menyandang jawatan Presiden GAMIS sekaligus mengakhiri teka-teki siapa yang akan menggantikan tempat Ustaz Dzulkhairi, Presiden GAMIS sesi 08/09. Bagi sayap kiri GAMIS pula, Ustazah Fasihah telah ditaklifkan memikul amanah sebagai Pengerusi Serikandi Gerakan Muslimat Muda (SIGMA).

Ini sesuatu yang saya sudah jangkakan dari awal. Ustaz Idris dan Kak Fasihah, dua nama yang lahirnya daripada bumi barokah Darul Quran. Dan dua nama inilah yang bakal membawa GAMIS ke hadapan, sebagai gagasan yang maju lagi laju.

Pengalaman saya bekerja dengan Ustaz Idris, memperlihatkan beliau seorang yang cekap. Terkenal dengan team Usrah Gegar acuan dari Darul Quran, saya boleh mengandaikan andai beliau adalah satu kelebihan kepada team GAMIS 09/10. Terpampar kethiqahan adik,anak usrah,cucu usrah serta cicit usrah beliau ketika beliau serta team Usrah Gegarnya menjadi committee sewaktu Kongres Rejuvenasi Sistem Pendidikan Islam Negara (Ko-SPIN '09).



Bersama dengan mantan MT Gamis dan Ustaz Idris sewaktu selesai Ko-SPIN '09


Kak Fasihah pula pastinya seorang hafizah yang berjiwa lembut namun tangannya bakal menggoncangkan serta menggegarnya hati-hati yang cintakan Islam. Mengenangkan apabila saya pernah melihat beliau menangis akibat menonton filem dokumentari Islam,mengenai alam semesta, membuatkan hati saya bertambah yakin, Kak Fasihah mempunyai jiwa yang penuh dengan kecintaan kepada Tuhan,malah beliau adalah seorang yang amat merendah diri walaupun darjat dirinya adalah seorang hafizah. Slogan 'Muslimat Power!' yang saya terima melalui sms daripadanya petang semalam, membuatkan hati ini tidak sabar melihat rentak tari Kak Fasihah memacu gerakan muslimat sekaligus menjulang nama Islam dan SIGMA itu sendiri.

Kak Fasihah dan Kak Rafidah (Mantan Penasihat SIGMA 08/09)

Buat Akhi Idris & Ukhti Fasihah, walaupun mungkin anda tidak membaca blog ini, namun ketahuilah, di belakangmu berdirinya para mujahid dan mujahidah yang mahu bersama-samamu untuk bersusah payah di jalan ini...

Tahniah buat team GAMIS 08/09, kenangan bersamamu, takkan kulupakan =)

Sunday, August 2, 2009

TAHNI'AH GAMIS ATAS '2 K' !!!

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.... Allahuakbar...

Selesai sudah permulaan kepada perjuangan Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS) yang akan mendatang... Kongres Rejuvenasi Sistem Pendidikan Islam Negara (Ko-SPIN '09) dan Konsert Antara Dunia (KAD '09).

Kongres dan Konsert = Saya sebutkan sebagai 2 K, dua projek mega GAMIS.

Walaupun demi '2 K' ini, AJK dan MT GAMIS bersengkang mata, namun kami amat gembira.

Gembira kerana Tuhan mudahkan segalanya. Gembira kerana Tuhan berikan kita peluang untuk bersatu. Gembira kerana Tuhan memberikan ni'matnya yang tidak putus-putus buat hati-hati yang ingin mensyukuri...

Biar penat tidak tidur, biar lenguh dan sakit badan, biar duit mengalir bagaikan air untuk perjuangan ini, biar dan biarkan... ASAL ISLAM DIJULANG!!!

Special thanks to Rabbani dan Permata Hijrah...

Adik-adik pertandingan mewarna di Karnival KAD '09, meriah!

Tuesday, July 21, 2009

SAJA-SAJA JE, KALAU RAJIN BOLEH BACA… DAN SEBALIKNYA, =)

Dalam dua minggu ini, hari-hari yang saya lalui sangat indah. Pengalaman yang menceriakan dan ada juga yang mendera jiwa. Saya bersyukur kepada Tuhan atas perasaan ini. Ia perasaan yang dinamik.

Pertamanya, saya melahirkan rasa syukur kepada Tuhan atas anugerah ‘sahabat GAMIS’ yang dikurniakan kepada saya. Ukhti Munawirah, Ukhti Zafirah, Ukhti Rafidah, Ukhti Pija dan Akhi Dzulkhairi adalah insan-insan istimewa yang baru hadir dalam hidup saya. Saya tidak pernah mengimpikan untuk mengenali mereka, bahkan jauh sekali untuk memiliki nombor telefon mereka, bahkan tidak pernah terlintas di fikiran yang hubungan kami seperti ‘adik-kakak-abang’. Ah, saya ingatkan saya bermimpi. Mengapa dalam ramai adik beradik GAMIS, saya yang dipilih-NYA untuk diberi izin menjadi AJK kongres lantas merapatkan diri saya kepada insan-insan hebat ini? Memikirkan hal ini, saya boleh menangis. Ia, manakan tidak,

hanya dengan bersahabat dengan insan yang hebat, maka jiwa saya turut bangkit. Berbual dengan mereka, itu pengalaman yang berharga. Percakapan mereka tidak sia-sia. Kata-kata mereka, inspirasi bernilai emas untuk saya. Memandang wajah mereka, bagaikan saya sedang memandang wajah pemimpin akan datang. Bekerja dengan mereka, membuatkan saya semakin matang dalam berurusan. Bergurau dengan mereka, amat menyenangkan. Bagaikan ada chemistry antara saya dengan mereka. Tapi saya masih sedar diri, saya cuma insan biasa. Insan biasa yang menerima nilai-nilai kemanusiaan daripada insan-insan luar biasa.


Paling menakjubkan, mereka menunjukkan nilai ukhwah yang tinggi. Tarikh kongres 11 Julai dan pastinya selesai kongres, MT GAMIS dan AJK mana yang tidak penat. 12 Julai, saya pula akan mendaftar semester pertama di UniKL MICET, Melaka. Akan tetapi, suatu kejutan dan penghargaan buat saya bila Kak Munawirah, Kak Zafirah dan Pija berhasrat menghantar saya ke rumah di N.Sembilan pada malam 11 Julai itu juga. Hati saya amat berat untuk menerima pelawaan ini, berkali saya katakan pada Kak Zafirah… tapi akhirnya saya terima atas dasar ukhwah. Terima kasih Kak Rafidah yang menyedarkan saya dalam konsep ukhwah. Saya sempat juga berusrah bersamanya ketika kami sedang makan usai kongres berakhir. Ia, ini mengenai ‘sahabat GAMIS’. Moga- moga Allah akan menjadikan insan-insan yang hebat ini sebagai insan-insan yang memberi manfaat kepada semua orang.
KEMBALI JADI MAHASISWA; METHARMOPHOSIS YANG BARU

Saya kembali mendaftar di UniKL MICET. Sebagai mahasiswa yang baru sahaja segar disirami idealisme dan pengalaman hidup sepanjang saya praktikal di Sime Darby Laboratories, menyertai program SIGMA yang sarat dengan hikmah kebangkitan jiwa yang ajaib saya rasakan, terbang sebentar singgah ke UKM untuk menonton konsert lantas sedikit sebanyak memberi ruang untuk saya berkenalan dengan Exco ISI UKM yang hebat-hebat, menjadi AJK Ko-SPIN ’09…wah, indahnya hidup. Kini, saya ingin kembali ke MICET dengan pendirian yang segar dan ingin beridealisme sebagai mahasiswa. Harapan sahabat-sahabat dan adik-adik di MICET yang menginginkan saya kembali, tidak saya hampakan. Malah yang lebih jelas, harapan Emak dan Abah yang senang jika tempat belajar saya tidak jauh dari mereka. Harapan Emak dan Abah yang ingin saya menyambungkan pengajian di UniKL MICET adalah petunjuk istikharah yang paling baik untuk saya. Jelas. Harapan saya untuk ke ipta, saya simpan jauh ke lubuk hati. Ah, bukankah menyenangkan hati orang yang mengharapkan kepada kita itu lebih baik. Tuntut ilmu di mana sahaja sama. Cuma contentnya yang berbeda. Asalkan saya jadi orang. =)

Kembali ke MICET, bukan semudah dan seindah waktu saya Diploma dahulu. Kini, saya perlu bijak menguruskan masa dan kewangan. Buat masa sekarang, tiada elaun sara diri dari pihak MARA yang saya akan dapat sehingga semester kedua nanti. Jadi dalam 4 bulan ini, saya akan cuba berjimat cermat. Pastinya hidangan makan malam saya (kecuali bulan puasa), saya akan makan biskut kering bergula dicecah dengan air teo’ panas. Ia amat melazatkan bagi saya yang telah melihat kesusahan orang-orang miskin sewaktu saya berpraktikal di ladang-ladang kelapa sawit.
Titisan peluh mereka amat bernilai ibarat titisan air embun yang jernih. Mereka bersusah hanya kerana beberapa RM sehari, untuk keluarga mereka.
Di luar sana, ramai yang menaiki kereta besar, tanpa mengeluarkan peluh, dapat mengumpul ribuan ringgit sehari barangkali. Inilah ketentuan Ilahi. Corak dan warna kehidupan yang perlu kita redhai. Alangkah, saya kadangkala mengimpikan hidup susah. Itu akan memberikan saya merasai lazatnya nikmat syukur itu. Jadi saya menolak tawaran Emak saya beberapa hari lalu untuk membelikan saya baju dan tudung yang baru. Pakaian yang saya ada sudah cukup untuk saya. Walhal saya tahu, apabila saya melihat locker-locker sahabat saya, saya bagaikan ketinggalan jauh. Pakaian saya ketika di asrama, sudah pasti pakaian saya di rumah. Saya jarang memberi pakaian kerana saya tahu, ada ramai yang sudi memberi saya pakaian. Emak, wan dan sahabat saya suka memberi saya pakaian. Wan beri saya jubah. Emak suka memberi saya baju kurung yang tidak muat dipakainya lagi, 3- 4 helai. Iera juga begitu. Suka sangat bagi baju yang dibawa dari kelantan.Ukhti Munawirah memberikan saya kot labuh yang cantik sempena kongres. Malah pentadbiran MICET memberikan saya blazer percuma yang harganya agak mahal bagi saya. Kehidupan saya besederhana. Tidak susah dan tidak kaya. Tapi jika diberi option, adakala saya ingin merasa nikmat hidup susah. Saya masih ingat ketika wan saya beria ingin membelikan gelang emas yang dipakai di tangan kanan saya kini, harganya RM 1000++. Saya amat berat hati untuk menerima dan juga saya menolak untuk dibelikan gelang ini. Namun, duit dikeluarkan depan mata saya di kedai emas itu. Alangkah, duit itu saya boleh minta pada wan untuk digunakan di jalan perjuangan Islam. Tapi saya lebih kepada menjaga hati wan saya yang telah tua, dia hanya ingin melihat cucunya berhias sebagaimana wanita lain. Tidaklah pula saya sanggup menolak keinginannya. Walaupun hati saya amat berat untuk ‘mengizinkan’ gelang itu berada di tangan saya sebenarnya.
Inilah rezeki. Yang saya ingin tekankan adalah, kita sebenarnya terlalu sedikit bersyukur. Sebelum menggunakan nikmat Allah, kita akan meminta-minta…dan akhirnya selesai menggunakan nikmat Allah, kita lupa pada-NYA.

HARAPAN KU, HARAPAN MU JUA…

Masih ada yang ingat pada saya, masih ada yang berharap pada saya. Alhamdulillah. Saya bukanlah orang yang terbaik untuk kalian, khususnya sahabat dan adik-adik di MICET, bahkan mungkin saya orang yang paling hina untuk kalian. Tapi insyaAllah, saya akan cuba buat yang terbaik untuk kita semua. Untuk Allah dan Rasul yang paling tepatnya. Semasa saya masih dalam Diploma lagi, di mana saya tidak tahu untuk menyambung pelajaran di mana lagi, seorang sahabat menelefon saya. “Lin, saya nak melamar Lin ni… untuk lajnah Tarbiyah. Lin masuk lajnah Tarbiyah ya”. Suaranya yang jelas di telefon membuatkan saya terkedu dengan tawaran yang ini. Saya katakan padanya, semuanya kita musyawarah dahulu dengan pimpinan. Pada awalnya, saya sudah bercita-cita tidak mahu menzahirkan diri dalam kepimpinan, Cuma ingin menjadi tulang belakang kepada persatuan Islam kami di sini. Tapi setelah difikirkan berulang kali, mana mungkin saya melakukan begitu. Ada yang mencadangkan saya menjadi penasihat, ada yang mencadangkan saya kembali memegang tampuk pimpinan Jawatankuasa Perwakilan Mahasiswa (JPM). Keinginan para sahabat dan adik-adik di sini menimbulkan satu persoalan ringkas, “layakkah aku?”. Bak kata Kak Rohana UiTM Melaka, “Kalau nak ikutkan, semua orang tak layak, tapi kalau tak layak, siapa yang nak buat kerja-kerja semua?”. Lantas prinsip hidup novelis terkenal, Ustaz Hasrizal iaitu
“Erti hidup pada memberi”, Hidup bukan sekadar memberi TAHU, malah mencetus MAHU dan MAMPU untuk beragama. Wah, ini cetusan idea yang sangat unik.
Hidup saya kini bukan lagi untuk diri sendiri. Saya hidup dengan nikmat yang Tuhan berikan, saya hidup untuk Emak dan Abah, saya hidup untuk adik-beradik saya, saya hidup untuk sebuah nilai perjuangan yang menilai dan membuktikan cinta saya kepada Allah dan Rasul kecintaan saya. InsyaAllah saya akan lakukan yang terBAIK untuk kalian. Moga-moga, inilah hasil semaian saya di dunia yang diberkati yang diredhai Allah, kelak hasilnya di akhirat nanti. Ameen.

~Allahumma inni as aluka ridha ka wal jannah~

Wednesday, July 15, 2009

TANPA SEDAR, SAYA BELAJAR SECARA SEKULAR

  • Mungkin selama ini saya boleh katakan, bahawa saya belajar secara sekular. Ini terjadi kerana saya mengambil bidang kimia, pengkhususan Bioproses. Selama ini, pernah juga saya mencari-cari di dalam subjek-subjek yang saya ambil, apa kaitan kimia dengan Tuhan, ada pernah jumpa, tapi akhirnya terabai juga akibat kefahaman saya yang cetek serta daya mengkaji saya yang rendah.
  • Namun, setelah menghadiri Kongres Pertama Rejuvenasi Sistem Pendidikan Islam Negara (Ko-SPIN '09), maka paradigma saya terhadap subjek-subjek yang saya ambil, amat berbeza. Sebenarnya, walau subjek seni sekalipun, maka ia datang dari Tuhan. Mengapa saya katakan begini? Konsepnya mudah, kita tanya kembali kepada diri kita, siapa yang mencipta alam ini dan daripada mana segala ilmu ini datang? - ALLAH jawapannya.
  • Jika selama ini saya mengabaikan Tuhan di dalam pembelajaran saya, maka selepas ini, saya akan cuba untuk memahami asas segala bidang keilmuan adalah daripada Tuhan. Sebagai contoh, saya akan mengambil subjek Principle of Microbiology. Maka saya akan kaitkan apa gunanya Tuhan mencipta segala hidupan mikroorganisma, fungsinya dan faedahnya kepada manusia. Apabila kefahaman telah tercapai, maka akan timbullah kecintaan dan rasa dekat dengan Tuhan.
  • Jika dahulu saya mengejar markah yang tinggi, maka sekarang saya ingin mengejar kecintaan saya kepada Tuhan daripada subjek-subjek yang saya ambil. Inilah nilai keilmuan sebenar. Keilmuan yang berteraskan kecintaan kepada Tuhan dan membawa manusia kepada Tuhan. Inilah pendidikan. Dan, inilah harapan saya setelah menyambung Ijazah ini. InsyaAllah, ameen.

Wednesday, July 8, 2009

Kongres Pertama Rejuvenasi Sistem Pendidikan Islam Negara (Ko-SPIN '09)



Kongres, kongres, kongres!

Ada apa dengan kongres?

Tidak, tetapi ada apa dengan Ko-SPIN '09?

300 orang berkumpul,

Memasang mata dan menadah telinga,

Dengat niat ikhlas ingin mengubati,

Kebobrokan sistem yang ada kini,

Akan tercipta sejarah 11 Julai,

Sebagai pemula dan juga perintis,

Menjadi landasan menyatu ummah,

Untuk kebahagiaan generasi akan datang!

Pendidikan kita sekular,

Melahirkan arkitek yang bina bangunan roboh,

Melahirkan orang intelek yang makan rasuah,

Ah, mengapa begini?

Bukankah didikan itu indah?

Kita akan berjuang,

Walau selama mana,

Kerana ilmu dan didikan itu dari Tuhan dan untuk kita kenal Tuhan!

Kerana Tuhan itu wujud,

Kerana hidup ini adalah untuk-NYA~

Salam juang Ko-SPIN '09!

~REJUVENASI PENDIDIKAN, MEMARTABATKAN INSAN~

Sunday, July 5, 2009

ANTARA PERJUANGAN DAN PERASAAN

Perasaan menguasai diri.

Perasaan menguasai perjuangan.

Maka hati saya dibebankan dengan perasaan dan perjuangan.

Mungkin anda tidak akan faham, tidak mengapa. Saya hanya mahu menulis.

Perasaan yang baik dan normal, menyebabkan perjuangan juga akan menjadi normal dan teratur. Sebaliknya, perasaan yang tertekan dan kucar-kacir akan menjadikan perjuangan itu seperti landasan untuk melepaskan tension.

Saya berdoa untuk mendapat hati yang tenang, tetapi saat saya berdoa itulah Tuhan memberikan saya ujian yang berat. Berat. Berat. Berat. Saya tidak mampu lagi untuk menanggung. Tetapi bukankah syurga itu manis? Mengapa saya perlu berhenti mengharap? Tuhan itu ada. Wujud.

Jadi, sekalipun perasaan sering mengganggu, tetaplah kita berjuang. Soal hati amat sukar dirungkai. Namun kita masih mampu memujuk hati kita jika kita selalu ingat pada Tuhan.

Tuhan, pada-MU ada kedamaian~

Sunday, June 28, 2009

TELEKUNG YANG BASAH DAN CERITA DISEBALIKNYA

Saya mencipta satu teori bagi diri saya. Setiap program yang mana saya menjadi AJK nya, saya ingin menganggap ia sebagai peperangan. Jadi saya adalah tentera. Gerak kerja adalah strategi peperangan. Saya mengambil teori ini berdasarkan sebuah hadis yang diucapkan Nabi Muhammad SAW “ Kota Kostantinopel akan jatuh ke tangan Islam. Pemimpin yang menaklukinya adalah sebaik-sebaik pemimpin dan pasukan yang berada di bawah komandonya adalah sebaik-baik pasukan.” (H.R Ahmad Bin Hanbal Al-Musnad 4/335).

Dan ketika ini, kebetulan saya menjadi ajk untuk sebuah program. Saya pasti pimpinan-pimpinan saya adalah yang terbaik. Jadi tinggal saya; adakah saya orang yang baik dan layak untuk menjadi ajk pogram ini? Maka saya mengingatkan diri saya, program ini tidak akan berjaya jika penggeraknya adalah mereka yang malas, tidak bersungguh dalam solat dan tidak serius dalam gerak kerja.

Baru-baru ini terdapat sedikit masalah dalam program tersebut. Lantas saya menyalahkan diri saya. Mungkin ini berpunca dari saya. Mungkin. Jadi saya melakukan solat taubat. Usai solat, saya mengangis; agak teresak. Basah telekung saya. Allah menjadi saksi dan saya merasa amat tenang sekali apabila saya mengangis kerana kekesalan.

Sebab itu Kota Kotanstinopel tidak mudah ditawan. Bermula dari pemimpin yang baik, tentera yang baik dan rakyat yang baik. Baru kemenangan dikecapi.

Begitu juga program, pemimpin yang baik harus untuk menjaga kebajikan ajk-ajk yang terlibat. Pastikan mereka tidak lari daripada matlamat yakni apa-apa yang kita lakukan, hanya demi keredhaan ALLAH dan untuk Islam.

MUSLIMAT KANGKUNG SEGAR & MUSLIMAT PISAU TAJAM

Saya menulis ini atas kesedaran saya untuk merespon artikel “Muslimat Kangkung Layu? ” di blog Penasihat SIGMA, Ukhti Rafidah.

Saya dari awal-awal lagi sudah lama tidak berminat untuk mengaitkan muslimat dengan mana-mana unsur tumbuhan. Baik bunga mahupun sayuran. Ada yang mengatakan muslimat itu seperti bunga mawar, bahkan seperti kangkung. Pada saya, bunga itu senang dipetik, senang dibau, dan mudah untuk dipegang. Dan saya juga agak pelik, bilamana ada yang mengaitkan muslimat dengan kangkung. Ini teori baru bagi saya.

Teori peribadi yang saya cipta bagi diri saya, saya katakan, muslimat itu seperti sebilah pisau yang sangat tajam. Orang akan berhati-hati apabila memegang pisau. Orang tidak akan cuba mencium pisau, dan orang tidak akan cuba bermain-main dengan pisau. Kalau ada pun, mungkin orang itu ‘something goes wrong’. Haha.

Ini hanya teori peribadi saya. Bukanlah saya ingin mengajak orang untuk percaya teori ini. Bukanlah saya ingin menyamakan muslimat dengan sesuatu yang bahaya. Bukanlah saya ingin menakutkan lelaki. Bukan dan bukan. Cuma ia simbolik kepada kekuatan para muslimat. Tajamnya pisau itu seperti akal muslimat yang lebih terfokus dan lebih teliti. Dan pisau yang bersifat pepejal keras saya ibaratkan sebagai wanita yang mempunyai pendirian yang teguh dan berprinsip. Mereka sukar dilentur dengan cabaran yang mendatang. Dan juga ketajaman pisau itu juga saya simbolikkan dengan peranan wanita masakini yang harus terus maju dan laju untuk ‘membelah’ persepsi sesetengah pihak yang amat dangkal terhadap wanita. Ya, wanita itu tempatnya di dapur. Dan tidak mustahil wanita itu tempatnya di kerusi parlimen.

Pernah saya membaca, sekuat mana seorang lelaki, air matanya akan tumpah kerana seorang wanita. Dan kerana wanitalah, lelaki yang hebat boleh menjadi terhina.

Muslimat yang sedang berhadapan dengan cabaran, masih perlu untuk menjaga batasan. Masih perlu manjaga ikhtilat. Masih perlu berlemah-lembut. Islam telah menggaris pandu bagaimana seseorang muslimat itu perlu pandai menjaga diri. Sehebat mana seorang isteri, perlu taat dengan suami selagi taatnya itu bukan pada yang melanggar hukum syara’. Kan? =)

P/s: Pisau walaupun tak cantik macam bunga, tapi fungsinya lebih diperlukan. Tak pernah pula saya tengok orang kupas kulit buah atau siang ikan pakai bunga. (^_^)

Monday, June 22, 2009

AHLI GAMIS, BERSABARLAH

Assalamualaikum

Untuk seketika, kita ahli GAMIS dihangatkan dengan isu-isu semasa yang membuatkan pimpinan GAMIS telah mengeluarkan beberapa kenyataan yang kritikal dan 'panas'. Bagi yang bersikap terbuka, saya menerima dengan positif pendapat mereka, memandangkan saya punya pegangan sendiri - pimpinan memang 'akalnya' begitu. Perlu kreatif, dan perlu berlainan dalam memberikan pendapat. Malah perlu berani dalam mengeluarkan hujah. Ada perbezaan dari segi bentuk pemikiran antara pimpinan dan ahli biasa.

Pimpinan perlu ada sikap 'break the rules', bukan golongan yang dicucuk hidung untuk ikut telunjuk pihak-pihak tertentu. Maksud saya, biarkan pimpinan dengan idea-idea luar biasa mereka. Biarkan mereka dengan hujah-hujah mereka yang berani dan mencabar. Ini baru ideologi anak muda. Sekali lagi saya tegaskan, pimpinan memang tampak berbeza pemikirannya dengan ahli biasa. Sebagai contoh, jika kebiasaan orang makan roti disapu dengan mentega, tapi pimpinan makan roti dengan sambal belacan. Break the rules! Apa masalahnya? Asal boleh makan...

Saya amat tidak bersetuju dengan kata-kata tidak sopan beberapa ahli dalam menyuarakan ketidakpuasan hati mereka terhadap Presiden GAMIS. 'Bangang', 'bodoh' malah perkataan 'babi' nampaknya mula menjadi adat sebahagian ahli.Ataupun mungkin mereka-mereka ini bukan ahli gamis, cuma menyamar di sebalik nama. Ini tindakan orang yang pengecut. Kerana, sukar sekali saya ingin percaya kalau ada ahli gamis yang sebegini. Tak mungkin....ahli gamis baik-baik orangnya.

Dan seperkara lagi, terima kasih bagi yang menghubungi saya secara peribadi, ingin saya tegaskan , saya tidak taksub dengan pimpinan GAMIS, cuma saya menghormati mereka sebagai pimpinan. Dua perkara yang sangat berbeza antara 'taksub' dan 'hormat'.

Ada yang memaksa Presiden gamis letak jawatan, maka saya tidak bersetuju. Baru kerana beberapa kenyataannya, kita mula naik angin. Lagipun beliau dah nak letak jawatan bulan Ogos. Tak perlu paksa-paksa. Tiada yang salah dalam pendapatnya saya rasakan. Mungkin kerana pengalaman saya yang dahulu yang mengajar saya untuk bersikap terbuka dalam menerima pendapat orang lain. Inilah dinamika perjuangan anak muda. Lagipun, beliau tidak mengatakan sesuatu yang jelas salah seperti "PAS harus sujud pada UMNO" atau " Saya seru kita bantu SIS perjuangkan hak mereka" . Kalau dah sampai tahap pendapat yang macam ni, baru saya sendiri yang pergi jumpa beliau, minta letak jawatan. Hehe.

Bersabarlah sahabat-sahabatku.... kita kuatkan jemaah kita, jangan mudah melenting na. Allah membalas segala apa yang kita lakukan; baik ataupun jahat.

Allahualam

Friday, June 19, 2009

MAAFKAN KAK ELIN, HAMIDI

17 Jun 2009 - Saya sedang melipat kain yang berlonggok selama 2 hari di dalam bilik saya. Sambil- sambil itu saya mendengar forum antara Ustaz Dzulkhairi dan Senator Mumtaz yang saya rakam pada perjumpaan SIGMA yang lepas.Tiba-tiba Hamidi membuka pintu. Masuk ke bilik dan mendekati saya.

"Kak Elin dengar apa tu?"

"Kak Elin dengar abang Dzul tengah cakap"

(Padahal Hamidi tidak mengenali Ustaz Dzulkhairi.Cuma saya malas nak melayan dia malam itu. Banyak kerja kononnya)

Saya lantas menanggalkan headphone dan mencapai buku karangan Ustaz Dzulkhairi yang pertama. - 50 Kata-kata tokoh berpengaruh dan cerita di sebaliknya. Kebetulan ada berdekatan dengan saya. Saya tidak mahu diganggu ketika membuat kerja-kerja rumah. Nanti tertangguh lagi. Jadi saya biarkan Hamidi dengan dunianya.

Saya berikan buku tersebut pada adik saya. Lantas saya memasangkan pula headphone di telinganya. Untuk seketika, dia mendengar dengan teliti. Forum yang masih lagi tertumpu kepada percakapan Ustaz Dzulkhairi. Tiba-tiba Hamidi berkata - "Adik sokong abang ni, adik sokong abang ni...!"

Saya tidak mendengar pula apa yang 'disokong' Hamidi itu. Kemudian dia menanggalkan headphone. Beralih tumpuan ke arah buku yang dipegangnya. Dia membaca 2-3 muka surat. Lantas menutup kembali buku itu.

Esoknya saya bertanya, "apa yang adik sokong Abang Dzulkhairi tu?"

"Yer lah... adik sokong dia sebab buku dia warna biru. Adik kan suka warna biru..."

Saya tersenyum.

Saya cuma katakan padanya, dah besar nanti jadi macam Abang Dzulkhairi. Jadi macam Sultan Muhammad Al-fateh.

Hamidi cuma menyeringai comel.

Untuk ahli GAMIS, jangan lupa baca buku sulung keluaran Presiden GAMIS, Ustaz Mohd Dzulkhairi Mohd Noor ini. Sesuai dijadikan koleksi peribadi untuk dijadikan ilmu yang boleh dikongsi kepada semua orang.Saya menanti pula buku keluaran Kak Rafidah, bahkan MT Gamis yang lain. Sebab, saya tidak mampu mengarang buku =)




18 Jun 2009 - Tarikh lahir adik saya. Saya tidak lupa, bahkan saya meraikan. Cuma tidak dengan kek. Padahal, dia sibuk meminta dibelikan kek. Saya mengendahkan permintaannya kerana saya rasa kurang sihat hari.Malamnya, saya ditegur oleh mak dan mak long saya kerana kurang bersungguh meraikan hari jadi Hamidi.

19 Jun 2009 - Baru hari ini saya beli kek untuk adik kesayangan saya. Kek coklat. Itu yang dia mahu. Saya turut belanja dia makan makanan yang lain.Maaflah Hamidi, setakat ni, ini sahaja yang mampu akak belanja. Tangguh dulu nak makan secret recipe ya.


Thursday, June 18, 2009

MUSLIMAT VS SISTER

Muslimat : Lemah-lembut penuh keayuaan, inilah saya.

Ssiter : Kau ayu, aku pun ayu. Tapi ayu-ayu aku pun, aku ke depan. Kau ayu asyik dok belakang jer. Tak boleh challenge aku tau.

Muslimat : Saya malu nak bersuara. Nanti muslimin tengok...nanti diaorang analisis pemikiran saya. Seganlah...

Sister : Hek elleh. Tolonglah... nak cakap pun malu ke? Aduyai...pergi main anak patung lah. Cakap ngan patung tak payah malu-malu.

Muslimat : Saya bukan ape, kadang-kadang tu nak cakap jugak... tapi takder idea pulak.

Sister : Berapa kali 'kadang-kadang' tu? haishhh...

Muslimat : Perempuan kan penuh kelembutan, jadi dah memang perasaan malu n kurang berani tu ada. Nak buat macam mane. Janganlah nak pertikaikan pula.

Sister : What??? You dah lupa ke sejarah zaman dahulu? Saidatina Khadijah, Saidatina Aisyah.. mereka adalah tokoh pimpinan muslimat zaman dahulu yg berani! Eh, i can't forgot this name... Zainab Al-Ghazali. You jangan nak beri alasan macam-macam pula.

Muslimat : Okay... muslimin bagilah kami ruang pula. Terimalah pendapat kami. Bersikap terbukalah dengan kami. Jangan 'booo' kami kalau kami mula bersuara....

Sister : Owh, yg ini saya setuju.

Tamat

CAKAP IKUT SUKA

" Saya hairan jika ahli tidak mengagumi ahli, bahkan saya hairan jika pemimpin tidak mengagumi ahli, maka saya tidak hairan jika ahli tidak mengagumi pimpinan "

~EALIN EL-HUBB~

senang cerita; pandang seseorang itu dengan potensi yang dia ada. Anda hebat, dia juga hebat. Kerana kita dicipta oleh DIA Yang Maha Hebat. Jangan mudah memandang rendah, dan jangan mudah menghukum. Kita sama-sama belajar. InsyaALLAH.

Wednesday, June 10, 2009

KONGRES PENDIDIKAN (Ko-SPIN '09)

AHLI GAMIS YANG BERMINAT UNTUK MENJADI SUKARELAWAN, SILA HUBUNGI SAYA.

SUMBANGAN ARTIKEL ANDA MENGENAI PENDIDIKAN JUGA AMATLAH DIALU-ALUKAN.

TERIMA KASIH.

Saturday, May 23, 2009

LIRIK LAGU GAMIS

salam. Ini lirik lagu GAMIS yang tak pernah disiarkan dan tak pernah dimainkan di mana-mana. Masih dalam pembaikan. Sebarang kritikan untuk lirik lagu ini dialu-alukan.

Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia
Inilah nama kebanggaan kita
GAMIS singkatannya
Mantap dan bergaya
Itulah tanda kesatuan kita

Kami barisan pemuda Islam
Menyusun langkah mara ke depan
Satu paduan sedia berkorban
Semangat waja penuh harapan

Mari-mari bersama kami
Suburkan ukhwah semaikan jasa
Agar hidup aman dalam redha

GAMIS pencetus revolusi
GAMIS jayakan tranformasi
Dengan tarbiyah dan dakwah
GAMIS mencorak ummah

Pada iman di hati...
GAMIS kan terus berbakti...

GAMIS CEMERLANG!

Wednesday, May 20, 2009

RANCAKKAN GERAKAN MAHASISWA IPTS, MARI MARI MARIIIII! – ANGAN SEORANG MAHASISWI IPTS

“ Siapa peduli dengan IPTS? ”

Hati saya memberontak setiap hari memberitahu.

“ Siapa pula peduli dengan politeknik? ”

Hati saya bersuara lagi. Nakal.

Seperti Ustaz Dzulkhari Mohd Noor (Presiden GAMIS) yang mencipta cita-cita inginkan gerakan ulama mahasiswa, dengan ingin membentuk satu kesatuan antara semua kolej Islam yang ada di Malaysia, begitu juga dengan saya. Hasrat saya yang menginginkan satu kesatuan sebagai rangkaian IPTS-IPTS seluruh negara saya simpan dalam hati sehinggalah saya mencoret dalam blog ini. Saya mahu melepaskan idea yang terperangkap dalam kepala. Berat kepala saja kalau tak diluahkan. Takut nanti jadi penyakit angan-angan pula. Cuma saya pernah beritahu hasrat saya ini kepada Kak Ashyfiati, Timbalan Presiden II Jawatankuasa Perwakilan Mahasiswa (JPM) UniKL MICET. Dia mengangguk-anguk mengiakan. "Betul juga" katanya.

Apa sebenarnya hasrat saya, cita-cita saya? Saya cuma seorang ahli jemaah yang biasa tetapi alhamdulillah, saya diberi ilham oleh Allah untuk menjadi seorang yang berjiwa besar.

Saya inginkan kesatuan bagi IPTS. Bukanlah saya mahu membezakan antara IPTS dan IPTA, tetapi realitinya hanya mereka yang belajar di IPTS sahaja yang tahu. Lihatlah, betapa kita tidak boleh menafikan adanya pelajar IPTA yang terperangkap dalam pemikiran blok-blok kampus mereka. Mereka selesa dengan tidak diuji sepertimana saya dan sahabat-sahabat di IPTS merasa. Masuk-masuk IPTA sahaja, mereka sudah bertapak dalam platform jemaah. Mudahnya. Jadi bersyukurlah. Padahal saya dan rakan-rakan saya di IPTS kebanyakkannya bertungkus-lumus menyiapkan lapangan jemaah bagi pelapis kami. Bahkan kamilah pembentuk asas jemaah. Kamilah pemula dan kami ingin ada pewaris perjuangan di kampus kami.

Pada mulanya, saya membanding-banding di antara IPTS dan IPTA. Tapi saya akui, tidak perlulah membanding sangat, kerana setiap IPTA/IPTS punya identiti tertentu.
Pelbagai masalah bagi IPTS seperti susah cari ahli, ahli-ahli tak arif pasal agama, banyak yang tidak jaga ikhtilat, tukarlah ia kepada cabaran. Jangan terlalu fikir ianya masalah. Kita perlu jaga pemikiran kita takut nanti jadi sakit jiwa pula. =)

Jadi, apakah pemikiran saya yang kononnya mahu membentuk gagasan IPTS ini?

Saya merasakan dan mengimpikan:

1- Jika di IPTA lebarnya sayap yang dipanggil Persatuan Mahasiswa Islam (PMI), jadi teringin pula saya melihat adanya Islamic Student Organization (ISO) di IPTS. Jika ada IPTS yang sanggup tukar nama persatuan mereka menjadi ISO dan nama-nama persatuan ini diselaraskan di seluruh IPTS, maka satu kesatuan yang kukuh antara IPTS itu sendiri bakal dibina. Ukhwah di antara IPTS akan tersebar dengan satu rangkaian-ISO. Sebagaimana PMI. PMI UM, PMI UPM dan PMI UTM. Mungkin lepas ini ada ISO UniKL MICET, ISO Kolej Lagenda, ISO MMU, ISO UTP. Wah, besarnya impian dan cita-cita saya. Tapi siapalah saya untuk merungkai dan melaksanakan impian ini. Saya cuma ahli biasa. Tapi adakah mustahil? Sultan Muhammad Al-Fateh sendiri pernah menukar daratan menjadi lautan.


2- Wujudnya kesatuan ini akan mencetus gelombang kebangkitan mahasiswa di IPTS. Saya pernah mengatakan pendapat saya pada perjumpaan Serikandi Gerakan Muslimat Muda (SIGMA) pada bulan Mac lalu. Saya katakan, “ Lihatlah, pimpinan atasan kita semuanya dari IPTA.” Pendapat saya itu tentu sekali niatnya mahu menjentik perasaan kepada mahasiswi yang hadir pada hari itu agar mereka memberi sedikit perhatian kepada IPTS. Dan saya mahukan mahasiswi IPTS mencipta satu perubahan pada diri mereka. Biarlah setanding dengan rakan-rakan di IPTA. Biar hebat mereka, biar hebat kita. Biar sama-sama berganding bahu. Baru namanya adik beradik SIGMA. Seterusnya saya ada juga ungkapkan, “ Bila kita nak masuk Lim Kok Wing, bila kita nak masuk Taylors? ” Sedar atau tidak, kita terperangkap dalam blok-blok kampus kita. Padahal, kita mahu memperjuangkan Islam. Di mana-mana sahaja. Keluarkanlah diri kita dari ‘comfort zone’. Persatuan cuma wasilah. Setuju? Tak setuju tak mengapa.


Jujurnya, ini cuma impian yang akan saya semat di lubuk hati. Jika saya punya kuasa untuk menjayakan impian ini, tentulah saya amat berbesar hati untuk melaksanakannya. Oh Tuhan...Kau Mengetahuinya...



p/s: Kerja, kerja, dan terus bekerja. Nikmat kehidupan.

Monday, May 11, 2009

EMAK TERSAYANG, ANDA BAGAIMANA?



Abah dan Emak Tersayang

Walaupun saya tahu emak saya tidak akan membaca karangan saya ini, tetapi saya ingin memberitahu anda semua, bahawa emak saya, dan ibu anda adalah insan terbaik di sisi anda sekarang! Anda tahu, betapa sakitnya ketika mereka melahirkan anda? Anda tahu betapa banyaknya peluh yang menitik dari dirinya tatkala dia berusaha mencari rezeki untuk membesarkan anda? Anda tahu andainya anda pernah mengalirkan air mata ibu anda? Dan anda tahu ibu anda adalah orang yang hebat kerana menjadi sayap kiri ayah anda? Anda tahu redha Allah terletak pada redha kedua ibu bapa anda? Anda tahuuu???

Ya, kalau tahu, alhamdulillah, itu petanda baik. Tapi jika tidak, ketahuilah, ibu anda adalah orang yang selalu bersusah payah kerana hendak membesarkan anda!

Seringkali kita mengungkapkan, “ Mak dah tak sayang aku lagi... ” hanya semata-mata kehendak kita tidak diturutinya. Tapi pernahkah kita terfikir, layakkah kita mengungkapkan sebegitu?

Seingkali juga kita mengeluh, “ Asyik membebel jer ibu ni...” . Tidak terlintaskah di fikiran kita bahawasanya semasa kita kecil-kecil dahulu, ibu kitalah yang menadah telinga mendengarkan rengekan kita dan tangisan kita. Sampai tidak tidur malam dibuatnya hanya kerana ingin menenangkan anak yang tersayang. Sampai hati kita bila mengeluh ibu asyik membebel.

Wahai sahabat... andai seorang ibu tidak mengasihi anaknya, apakah dia sanggup bergadai nyawa tatkala dia melahirkan kita dahulu?

Jadi hargai lah ibu anda semasa hayatnya, dan walaupun dia sudah meninggalkan kita...

Mari berusaha menjadi anak yang soleh/solehah. InsyaALLAH...

Ibu anda dan emak saya adalah yang terbaik!!!

Emak saya seorang yang terbaik dalam hidup saya. Beliau banyak memberikan saya peluang untuk menjadi insan yang baik. Walaupun saya mungkin anak yang nakal, tetapi segala perjuangan yang saya lakukan sekarang ini adalah untuk emak saya jua. Jika saya mendapat pahala dalam perjuangan ini, InsyaAllah, pahala ini untuk emak saya jua. I love u so much emak!

(^_^)

Wednesday, May 6, 2009

MALU UNTUK BERUBAH ? LEBIH MALU JIKA TAK BERUBAH !

Petang itu angin bertiup sepoi-sepoi bahasa menenangkan setiap hati yang terkena usapan angin tersebut.

3 sahabat akrab sedang duduk-duduk menikmati pemandangan petang.

Di tepi padang mereka bersama.

Aina memulakan bicara “ Zarl, Yana... aku ada probs la… sengal betul! Dah malas aku nak pikir. ” dengus Aina sambil mencebikkan bibirnya.

” Kau pe kes ni Aina? Pe probs kau... kalau aku and Yana leh tolong, kitorang tolonglah... ” Zarl menawar kata-kata.

Yana mengangguk mengiakan.

Aina berat mulut. Sungguh, dia malu untuk menceritakan masalahnya. Tapi amat berat juga baginya untuk memikul beban seorang diri. Aina tekad. Masalahnya harus dibocorkan kepada Zarl dan Yana, sahabat karibnya.

Sambil memegang hujung rambutnya, Aina bersuara mendatar.

” Kau orang rasa rambut ni aurat tak ? ”

Zarl terkedu. Yana tiba-tiba membetulkan tudungnya yang tidak bersalah. Hujung tudungnya diselak ke belakang bahu.

” Apasal tiba-tiba kau tanya Aina ? Kau nak pakai tudung ke? ”

Yana bertanya setelah lama berdiam. Dia musykil sekali dengan pertanyaan Aina.

” Entahlah Yana, aku rasa nak pakai tudung. Tapi masalahnya aku segan la. Nanti mesti orang kata aku ni nak tunjuk baik kalau pakai tudung. ” Aina meluahkan.

” Aku bukan rasa beb, tapi aku yakin yang rambut tu aurat. Memang kat sekolah dulu pun ada ajar, kan? Aku pakai tudung ni pun bukan siapa yang paksa. Aku pakai sendiri, tapi aku rasa kalau kau tak ikhlas baik tak payah pakai. ” Zarl berkata dengan nada sedikit angkuh.

” Sebab aku rasa aku dah ikhlas and boleh terima keadaan la aku berani cakap kat kau orang aku nak pakai tudung ni... ”

” Eh, aku rasa kan... kalau tak ikhlas pun kena pakai kan? Ye lah, pakai tudung kan wajib. Macam sembahyang, tak kan la nak kena tunggu ikhlas baru cakap nak sembahyang. Tak gitu ker? ” Aina memberi pendapat.

” Ya tak ya juga...apalah aku ni… buat hukum sendiri pulak. Aduyai…” Zarl mengakui sambil menepuk perlahan kepalanya.

Sedang mereka rancak berborak, mereka tidak menyedari perbualan mereka turut didengari oleh Syuhada, yang sedang duduk berdekatan dengan mereka. Syuhada tidak mengenali mereka, begitu juga mereka tidak mengenali Syuhada. Akan tetapi, perbualan mereka bertiga menarik perhatian Syuhada untuk dia mengatur bicara.

” Assalamualaikum” Syuhada menghulur salam.

” Wa’alaikumussalam” seraya mereka bertiga menjawab.

” Maaf, sebentar tadi saya baru sahaja mendengar perbualan kamu bertiga. Tidak niat saya untuk mencuri dengar, tetapi cuma terdengar. Telingakan untuk mendengar. ” Syuhada cepat-cepat menyusun kata sambil tersenyum kerana wajah sahabat bertiga itu tampak agak pelik ditegur oleh mereka yang tidak dikenali.

” Sorry...sorry... kitorang mengganggu awak ker? Kitorang cakap kuat sangat ek? ” Zarl memohon maaf dan bertanya.

” Eh, takdelah! Saya cuma tertarik dengan apa yang kamu semua sedang bincangkan. Boleh tak kalau saya duduk sekali dengan kamu bertiga. Kita bincang sama-sama... nak tak? ” Syuhada menawar bicara sambil bibirnya menguntum senyuma. Roh dakwah sudah masuk ke dalam dirinya.

Aina, Zarl dan Yana saling berpandangan. Mereka kemudian mengangguk-anggukkan kepala tanda setuju.

” Orait.... silalah duduk.” Aina berkata sambil memberi sedikit ruang kepada Syuhada untuk duduk.

Mereka berempat lantas bersalaman dan bertukar maklumat peribadi diri.

” Tadi saya dengar kamu semua sedang cerita pasal tudung kan? Okey... Aina kan yang berniat nak pakai tudung tu? ”

Aina menunduk. Tiba-tiba dia rasa malu kepada Syuhada. Gadis itu asing baginya tetapi berani sekali bertanyakan hal perbadi dirinya. Tambahan pula, dia melihat Syuhada amat sempurna sekali bertudung. Tudungnya lepas melebihi bahu.

“ A’ahh kak, sayalah. Tapi tak tahu nak pakai ke tak. Nanti kawan-kawan saya yang lain cakap saya nak tunjuk baik pula, malulah saya nanti...”

Mereka bertiga lebih muda daripada Syuhada, jadi Syuhada lebih senang dengan panggilan ’kakak’.

Zarl dan Yana diam. Mereka memandang Syuhada tanda menanti apa yang Syuhada bakal katakan.

” Okey, sekarang ni akak faham. Aina malu untuk bertudung. Iya begitu? ”

Aina tidak mampu untuk mengiakan. Dia cuma mengangguk malu.

” Aina, apa-apa yang kita mahu lakukan perlu ada batasan. Makan ada batasan, belajar ada batasan, bergurau ada batasan, berbelanja pun ada batasan. Begitu juga dengan sifat malu yang ada pada diri kita, Aina. Malu pun ada batasannya. ” Aina mula memberi penerangan. Senyuman tidak lekang dari bibirnya.

” Maksud akak apa?” Zarl terus bertanya lantaran tidak memahami kata-kata Syuhada.

” Malu kita untuk siapa sebenarnya? ” Syuhada tidak terus menjawab, malah terus mengeluarkan persoalan lain.

Ketiga-tiga terdiam. Mereka tidak punya jawapan.

” Baiklah, akak bagi perbandingan ya. Malu tak kalau salah seorang dari ahli keluarga kita masuk penjara akibat perbuatan merogol? ”

” Malu ” Aina, Zarl dan Yana serentak menjawab.

” Tapi malu tak kalau salah seorang dari ahli keluarga kita masuk University Oxford sebab kecermelangannya dalam pelajaran? ” Syuhada bertanya buat kali kedua.

” Of course la tak malu... bangga adalah! Masuk Oxford tue… hahaha “ Zarl berkata sambil tertawa. Aina dan Yana hanya mengerinyai menampakkan gigi mereka yang putih.

“ Jadi adik-adik sudah pandai membezakan malu yang mana harus adik-adik amalkan. Malu kepada kebaikan atau malu kepada kejahatan? ” Syuhada bertanya.

“ Malu kepada kejahatan ” Yana mencelah sekaligus menjawab pertanyaan.

“ Iya, kita perlu malu kepada Allah jika kita mahu melakukan kejahatan. Dalam bab bertudung ini, pasti adik-adik dapat membezakan yang mana satu larangan dan yang mana satu perintah Allah kan? Bertudung itu perintah, manakala mendedahkan aurat itu larangan Allah. Jadi yang mana satu sepatutnya untuk kita malu melakukannya? Malu pakai tudung atau malu untuk buka aurat?”

” Malu untuk buka aurat lah, kan kak?” Zarl pula menjawab. Kefahamannya mangkin meningkat. Aina pula tersipu-sipu.

” Pandai pun adik akak, kita perlu malu untuk membuka aurat. Malu untuk langgar perintah Tuhan. ” Syuhada bersuara lembut penuh berhemah. Dia mengukir senyuman paling manis buat sahabat bertiga itu.

” Memang saya nak bertudung kak, tapi....” Aina bagaikan terdesak untuk bersuara.

” Ala kau ni, buat selamba sudah ngan orang lain. Aku dengan Yana kan ada. Kitorang support kau nak pakai tudung. Buat tak tahu sudah. Bukan dorang bagi kau dosa, pahala pun...” Zarl tegas bersuara kepada Aina.

” A’ah weyh. Aku dulu pun malu-malu juga nak pakai tudung. Tapi aku rasa orang lain pandang aku biasa je. Lagi dorang suka adalah. Bangga juga aku waktu tu. Hahaha...” Giliran Yana pula memberi semangat pada Aina.

” Nampaknya adik-adik dah mula faham. Aina pula bagaimana? ” Syuhada bertanya apabila melihatkan Aina masih dalam keadaan serba salah untuk bercakap.

” Ermmm...” Aina hanya mampu mengeluh sambil memegang kedua-dua pipinya yang mulus.

” Ok Aina, macam ni. Cuba Aina letakkan diri Aina pada satu situasi yang lain. Contohnya Aina sendiri yang akan melihat seorang kenalan Aina yang selama ini tidak memakai tudung tetapi kemudiannya dia berubah memakai tudung. Apa pandangan Aina terhadap dia. Mesti Aina tak kisah apa yang dia nak pakai kan? Atau mesti Aina ada perasaan gembira kerana dia dah berubah. Betul tak?” kata Syuhada dengan penuh hemah.

Aina mula tertarik dengan idealogi Syuhada. Baginya kehadiran Syuhada pada petang itu amat menyenangkan.

” Betul kak. Selama ini pun saya tak pernah terfikir pulak macam tu. Ya tak ya juga... selama ni saya pentingkan sangat pandangan orang lain tapi yang sebenarnya mereka tak kisah pun... kalau mereka bising-bising pun, tentu tak lama. Yang penting, saya berubah kan? ” Aina mula memahami.

“ Alhamdulillah, nampaknya semua dah faham. Bagi akak, apa sahaja yang kita nak lakukan perlu datang dari hati yang ikhlas semata-mata untuk mencapai redha Allah. Itu matlamat kita, dik... InsyaALLAH jika hati kita ikhlas kerana-NYA, hati kita akan tenang walaupun kita dihina dan dicaci..utamakan pandangan ALLAH daripada pandangan manusia dik... InsyaAllah berkat hidup kita...” Syuhada cuba memfokuskan mereka kepada pentingnya akan keiikhlasan niat.

“ Jangan risau dik, pakai tudung itu kan satu perkara baik. Takkan orang nak menghina pada perkara yang baik pula kan? Lagipun kalau kita tak berubah sekarang, akak takut kita akan jadi lebih teruk lagi kalau kita tak berubah!” Syuhada menjelaskan lagi.

” Maksud akak?”

” Kalau kita tak berubah sekarang, akak takut kita tak akan dapat lagi hidayah Allah yang DIA beri pada kita sekarang. Dan mungkin keadaan kita akan jadi lebih teruk lagi pada masa akan datang. Contohnya, seorang penipu, jika dia tidak mahu mengubah tabiatnya... lama kelamaan dia jadi pencuri. Kan ada dalam peribahasa Melayu. Begitu juga akak takut kalau kita tak sempat berubah... kerana maut sentiasa menunggu kita, dik...” Syuhada bersuara dengan suara yang sayu dan lantas meruntun perasaan sahabat bertiga itu.

” Maafkan saya kak. InsyaAllah saya akan cuba yang terbaik! Saya dah tak nak fikir pasal orang lagi . Buang masa saya jer. Baik saya fikir pasal mak dan ayah saya. Tentu mereka seronok tengok saya kalau saya bertudung kan? ” Aina bersemangat melontarkan suara. Dia tersenyum bangga.

” Betul tu... saya pun nak berubah la kalau macam ni!” Yana menyambut kata.

” Aku pun nak jugak!” Zarl mencelah sambil menyeringai. Namun niatnya serius. Mahu berubah.

Mereka bertiga kemudiannya mengucapkan terima kasih kepada Syuhada dan mereka saling bertukar nombor telefon.

“ Ok kalau macam tu jom la kita pergi sekarang! Mid Valley jom!” Aina berkata.

” Eh, ke nak ke mana? ” Syuhada bertanya hairan.

” Beli tudung!” Aina menjawab dengan hati yang riang.

Mereka bertiga kemudian berlalu sambil melambai-lambai kepada Syuhada.

GAMIS - KONSERT OH KONSERT

GAMIS : KONSERT OH KONSERT

Sewaktu saya dalam lena tadi, entah mengapa otak saya memikirkan mengenai konsert yang bakal Gabungan Mahasiswa Islam Malaysia (GAMIS) naungi buat julung kali.

Sambil tidur, sambil saya merangka idea apakah yang akan saya tulis di blog saya ini mengenai topik ‘konsert’. Entah mengapa ilham datang sewaktu saya tidur dan saya masih ingat apa yang saya fikirkan. Dan saya juga tidak tahu mengapa topik ini yang menjadi sasarannya.

Idea mengadakan konsert memang idea yang menarik. Menarik untuk diperbincangkan, dan menarik saya untuk datang ke konsert tersebut.

Dalam keadaan separuh sedar saya tadi, saya membayangkan bagaimana suasana konsert tersebut nanti. Konsert yang menggabungkan antara artis nasyid dan band indie, bakal menggamat suasana. Gabungan artis nasyid dan artis dari genre muzik yang berbeza bukan pertama kali diadakan. Contohnya, Dato’ Siti Nurhaliza, Amy Search dan Mawi seringkali digandingkan untuk mengadakan persembahan bersama artis nasyid.

Tetapi apa yang GAMIS mahu buat kali ini sedikit berbeza kerana mereka mahu menjemput band dari Indonesia, UNGU dan band indie yang masih segar dan popular dengan lagu Lagu Untukmu, Meet Uncle Hussin. Sungguh saya tidak tahu siapa yang memberi idea gempak sebegini. Satu cubaan berani pihak GAMIS.

Jujurnya, saya tidak faham objektif konsert ini diadakan. Tetapi jika mengikut kefahaman peribadi saya, mungkin GAMIS mahu menonjolkan bahawa ’GAMIS untuk semua’, dalam menjalin hubungan dengan masyarakat luar, tidak kira para artis atau sesiapa jua. Keduanya, saya berfahaman bahawa GAMIS ingin menunjukkan bahawa Islam itu fleksibel. Hiburan itu menjadi suatu unsur dalam Islam. Ketiganya, mungkin inilah cara GAMIS berdakwah. Setiap individu mahupun persatuan mempunyai cara tersendiri bagaimana untuk mengembangkan dakwah mereka. Terserah pada kreativiti masing-masing. Keempat, dengan menjemput artis daripada Indonesia, menunjukkan sikap terbuka GAMIS dalam menjalin hubungan dengan negara jiran. Ini semua kemungkinan objektif GAMIS menurut perspektif saya yang jahil.

Akan tetapi, sewaktu dalam tidur tadi saya juga dihujani idea untuk menulis bagaimanakah agaknya suasana yang digambarkan jika ahli GAMIS turun konsert yang ada 2 kumpulan band terkemuka dari tanahair Malaysia dan Indonesia? Lagu seperti mana yang mereka bakal sampaikan? Dan siapa yang bakal menghadiri konsert? Kalau sekadar ahli GAMIS yang turun, mungkin suasana agak terkawal, tetapi kalau tiket konsert boleh dibeli sesiapa sahaja, maka satu pengawasan yang terkawal perlu dititik beratkan ketika konsert dijalankan.


Dengan adanya konsert ini, menunjukkan sikap terbuka GAMIS kepada hiburan. Mungkin saya memahami akan pendekatan ini, tetapi pada yang tidak, mungkin sokongan tidak akan diberikan pada GAMIS. Mengapa saya berkata begini?

Jika GAMIS pernah membantah konsert Avril Lavigne dan tidak menyokong konsert yang bakal Rihanna langsungkan, mungkin GAMIS juga akan terkena bantahan. Kerana dengan kehadiran Ungu dan Meet Uncle Hussin (MUH), bakal menggamatkan suasana dengan kehadiran peminat fanatik ataupun tidak fanatik. Saya jangkakan ramai Indonesian bakal turun konsert ini jika tiket dijual kepada umum. Peminat band indie MUH juga ramai. Saya pernah menyaksikan persembahan MUH di konsert Sure Heboh minggu lepas di Lumut menerusi kaca televisyen. Keadaan agak terkawal kerana sistem keselamatan yang baik dengan kedudukan pentas yang agak jauh dari kedudukan penonton. Saya pasti GAMIS akan lakukan yang terbaik bagi mengawal keadaan, InsyaAllah.

Tahniah kepada GAMIS kerana membuka ruang kepada masyarakat bagi mengenali GAMIS. Bolehlah buat jualan serta edarkan risalah dakwah sewaktu konsert nanti. Konsert tetap konsert, dakwah tetap dakwah.

p/s : Tak sabar nak melihat reaksi wajah ’ustaz-ustazah’ sewaktu menonton konsert. Pasti sesuatu yang menghiburkan hati. hehe

Tuesday, April 28, 2009

MUSIM KAHWIN

Kali ini saya gusar. Bukan memikirkan masalah kelab, kerana saya tidak lagi memegang kepimpinan. Bukan juga saya fikirkan assignment atau final exam seperti sahabat saya yang sedang bergelut dengan buku di kampus, sebab saya tidak lagi berada di alam kampus, saya sedang menjalani praktikal dan bakal tamat khamis ini.

Saya gusar kerana saya bakal dilanda kesibukan bulan Mei ini. Jadi saya mula membuat perancangan yang sebaiknya agar kegusaran saya bakal hilang. InsyaAllah. 26 Mei adalah tarikh keramat saya untuk membuat presentation terakhir dan ianya bakal menentukan adakah saya layak untuk mendapatkan Diploma. Sebelum presentation, saya perlu menyiapkan thesis sekaligus dengan hard covernya. Maknanya saya kena pergi ke UKM atau UPM untuk buat hard cover. Seronoknya dapat peluang untuk bekerja sambil berjalan-jalan.

Tarikh 16 Mei pula tarikh sahabat seperjuangan saya mengadakan kenduri kahwin. Wah, seronoknya. Saya mula membayang-bayangkan peristiwa yang bakal berlaku pada hari itu di mana saya akan bergambar dengan pengantin. =) Tahniah Kak Marina =)

30 Mei pula giliran sepupu saya, Kak Ain melangsungkan perkahwinan. Jika 30 Mei tarikhnya, maknanya saya akan 'berkampung' di rumahnya 2 atau 3 hari sebelum hari majlis dilangsungkan. Nasib baiklah rumah kami berdekatan, jadi saya punya masa untuk ulang alik.

Awal jun pula insyaAllah saya akan ke Kedah untuk pergi ke majlis kenduri sebelah pihak lelaki sepupu saya.

Dan saya dengar banyak juga yang ingin berkahwin Mei ini.

Dan kepada sahabat-sahabat yang berpeluang untuk berkahwin awal, kahwinlah. Itu lebih membuatkan kita menjaga hati.

Moga mahligai yang terbina dilimpahi keberkatan dari Allah... ameen~

SIGMA - I'M WITH YOU

Saya baru sahaja membuka blog pimpinan GAMIS. Ustaz Dzul Khairi (Presiden GAMIS) yang aku hormati sudah jadikan blognya medan ilmu. Dia menulis kuliah tarbiyah di blognya. Ustazah Rafidah(Penasihat SIGMA) yang aku segani pula masih mahu meningkatkan semangat ahli-ahli SIGMA dengan penulisannya yang cenderung ke arah menjentik pemikiran muslimat muda agar terus mendepani isu-isu semasa seperti feminisme dan mendekati anak muda. Kedua-duanya ada objektif yang mahu diketengahkan menerusi penulisan mereka. Hampir setiap hari saya membaca blog mereka, kerana tidak mahu tertinggal dengan pemikiran mahasiswa intelek yang mereka bawakan.

Tadi, ketika saya membaca blog Ustazah Rafidah, saya tertarik untuk membaca kritikan seseorang yang menggunakan nick name 'aku' di shout box.

" SIGMA konon. tp dimana plaksanaanya.murtad dh bleluasa makin parah,tp kite br bjmpe, br bbncg n br tubuhkan SIGMA...owh! snggh LEMBAP "

Ini sebahagian message yang ditinggalkan oleh 'aku'. Messagenya yang lain juga mengkritik pedas. Tahniah kepada 'aku' yang tersedar dari khayalan dan juga menyedarkan orang lain. Bagi saya, dia punya pemikiran yang terkehadapan.

Saya tersenyum ketika membaca message yang ditulis. Entah mengapa saya tersenyum, mungkinkah benar apa yang dikata? Sebagai ahli SIGMA, saya juga merasa sesuatu apabila ada yang mengkritik pimpinan SIGMA.

Rintihan 'aku' dibalas oleh seorang muslimat kampus- anissofea

" sungguh hebat kritikan 'aku' ni..sigma mmg blum maju,tp dah bermula gerak kerja ye.. 2 agenda utama sigma: 1-P'kuatkan mslmat kampus. 2-Respon isu2 wanita.. skrg ni,sigma pusat dah masuk ke kampus2 utk m'bina mslimat kmpus.alhamdulillah,kami dah merasai utk m'buat prubahan dlm diri msg2. 'aku' kena faham,helwani gamis sblum2 ni langsung tak dirasai olh mslimat kmpus,br thun ni sigma wujud n kini dlm fasa mnguatkan mslimat d kampus. mgkin 'aku' tak berada dlm klompok mslimat yg 'malu',tp realitinya t'lalu rmai mslimat yg masih lg tak mampu utk b'suara krn tiada keberanian.. skurang2nya,sigma pusat dah mainkan peranan utk suntik smgt 'mahu' pd kami.. mmg la blum mmpu nk terus terjah isu,tp kami dah mulakan ye.. "

Panjang lebar penerangan sahabat seorang ini.

Saya bersetuju dengan anissofea. Saya merasakan bukan SIGMA lembap, tetapi masih dalam fasa membina kekuatan sebelum mendepani sesuatu isu.

Penulisan Ustazah Rafidah dalam blognya pula saya rasakan mahu menimbulkan rasa ingin tahu dan mencetus rasa mahu para muslimat muda sebagai persediaan mendepani isu semasa.

Muslimat muda harus baca blog Ustazah Rafidah. Dan bukan Ustazah Rafidah sahaja, Kak Fariza dan Kak Munawirah yang juga memegang tampuk pimpinan SIGMA juga ada blog. Untuk menjadi hebat, bacalah pemikiran orang hebat seperti mereka.

Muslimat yang merasa terpukul dengan kritikan 'aku', jangan pula duduk bergoyang kaki. Tingkatkan ilmu. Banyakkan membaca. Jangan pula hanya menunggu pimpinan SIGMA untuk bertindak, kerana tanggungjawab untuk berdakwah bukan lah terletak di tangan SIGMA sahaja. Selagi ada tangan untuk bekerja, kita kerja. Selagi ada telinga untuk mendengar, kita dengar. Selagi ada mata untuk melihat, kita lihat. Selagi masih ada mulut, kita bersuara. Selagi ada kaki, kita berjalan mengorak langkah.

Tahniah atas kepimpinan SIGMA, Kak Rafidah Mohamad Salleh, Kak Normala Abdullah, Kak Siti Noraini Jamaluddin, Kak Zafirah Zainuddin, Kak Siti Nurul Munawirah Mohamad Roslan dan Kak Nur Fariza Zahrin yang berjaya menyuntik semangat saya untuk terus bekerja sebagai seorang yang sudah memegang amanah dari Ilahi. Saya tahu mereka sedang bekerja keras untuk SIGMA. Kita tunggu Kongres Pendidikan 11 Julai ini yang dikendalikan oleh mereka. Moga Allah memberkati usaha murni mereka dalam mendepani muslimat muda.



P/s: SIGMA cuma perantara antara kita dengan dakwah yang lebih besar.

Dakwah kecil jangan pula kita tutup mata.

ADA APA DENGAN BUKU?

Kat pasaran sekarang, macam-macam buku kita jumpa.

Siapa yang beli buku-buku tu semua?

Aku baca di akhbar Utusan, pengunjung pesta buku baru-baru ini merosot.

Merosot?

Tapi bukankah minat membaca di kalangan rakyat Malaysia makin meningkat?

Eh, biar betul.

Buku apa pula yang selalu di baca rakyat Malaysia? Buku resepi? komik? politik? majalah hiburan? atau buku teks?

Aku terbaca lagi di akhbar, komik dapat tingkatkan ekonomi negara. Maknanya memang ramai yang suka baca komik sehingga jualannya boleh membantu ekonomi negara.

Wah, hebat juga kuasa komik.

p/s: Kalau lah rakyat Malaysia suka baca komik seperti baca Al-Quran...

Monday, April 27, 2009

GERAKAN KAMPUS-KAMPUS KECIL; LEMAH TIDAK, KUAT PUN TIDAK (Siri 1)

Di suatu malam...

Najmi : Assalamualaikum bang.

Qalbi : Wa'alaikumussalam dik. Najmi... lama sungguh tak nampak muka walaupun kita duduk di kampus yang kecil sahaja. Sepatutnya lagi senang kita bersua muka.

Qalbi menyambut salam sambil menguhulurkan senyuman. Ternyata dia senang dengan kehadiran Najmi.

Najmi : Errr... maafkan saya dah lama tak jenguk dan bertanya khabar abang. Erm, memang saya rasa kita dah lama tak jumpa sebab baru-baru ni saya sudah malas ke surau untuk solat jemaah, bang.

Qalbi menundukkan muka, dia pula yang berasa malu dengan kenyataan spontan yang keluar daripada mulut sahabatnya yang cuma muda 2 tahun daripadanya itu. Najmi yang menyedari akan situasi itu, terus berkata-kata kembali.

Najmi : Err... bang. Sebenarnya saya nak minta maaf kalau dah lama saya tak jemaah di surau. Saya tak rasa semangat lah nak solat kat surau. Orang yang datang jemaah kat surau kampus kita ni sikit sangat. Tak seronok rasanya...

Qalbi barulah mengerti mengapa sekarang dia sudah jarang melihat sahabatnya itu. Rupanya Najmi sudah jarang ke surau.

Qalbi : Tak seronok? Mengapa? Boleh Najmi cerita pada abang apa yang Najmi rasakan selama ini sehingga membantutkan niat Najmi nak solat di surau?

Giliran Najmi menunduk kepala. Dia amat hormat dengan Qalbi, seorang abang yang dia tahu amat rajin solat berjemaah di surau.

Najmi : Entahlah abang... saya rasa tak seronok jika solat berjemaah di surau ini. Jemaahnya sedikit, tak sampai 20 orang laki-laki. Sedangkan pelajar lelaki ramai. Mungkin di kampus kita ni pelajar lelaki saya anggarkan ada dalam 500 lebih. Tapi kenapa yang datang ke surau tak sampai 20 orang?

"Abang, bukan itu sahaja, saya pun dah malas nak join kelab Persatuan Islam (PI) lagi. Asyik-asyik bertikam lidah sahaja dalam meeting. Bosanlah. Ukhwah pun terabur, tapi pimpinan cakap berapi-api. Semangat mereka kalah pimpinan Pemuda Islam Malaysia, tapi cakap sahaja tak cukup, bang. Tarbiyah ahli pulak lagilah....jangan cakap. Hancur. Lebur. Mana pergi Lajnah Tarbiyah?"

"Saya juga kesal dengan perangai pimpinan PI. Sesetengah mereka tak jaga adab berikhtilat. Selamba sahaja duduk-duduk di cafe sesama lelaki-perempuan yang bukan mahram. Ahli pun ikut sama. Saya tak sangka sampai macam ini sekali jadinya... mana pergi rasa tanggungjawab mereka yang sudah bergelar daie pada Islam?"

"Mereka hanya tahu buat program berdakwah dengan orang...tetapi nafsu yang dekat dengan hati mereka, mereka tak layan. Sebab itu timbulnya sakit dalam diri mereka."

Qalbi mendengar dengan penuh kesungguhan. Dia kagum dengan sifat suka menganalisis sahabatnya itu. Dala pada masa yang sama, dia cukup terpukul dengan kenyataan berupa kritikan itu.

"Arghhhh.... macam-macam lah bang. Saya bosan! Saya rasa kalau saya tak masuk kampus ni, tentu saya rasa selamat. Kalau di kampus-kampus besar macam IPTA, pasti kebajikan ahli macam saya dijaga baik. Ahli mereka ramai, tarbiyah mereka mantap. Pimpinan mereka hebat-hebat, malah sudah ada pimpinan mereka yang mukanya terpampang di dada akhbar. Memang bagai langit dan bumi perbezaan antara mereka dengan kita. Macam kita ini sekecil bulan, tetapi mereka sebesar Matahari yang sering memancarkan sinar dakwah pada orang lain dengan cahaya keimanan mereka sendiri. Sedih betul saya dengan keadaan kita, bang..."

Akhirnya Qalbi tertunduk. Rasa malu dan marah menyelubungi dirinya. Manakan tidak, Qalbi adalah Naib Presiden 2 dalam PI. Dia rasa terpukul dengan kritikan dari juniornya. Dia rasa bagai dicubit-cubit.

Najmi yang melihat muka Qalbi seakan-akan berkerut, terus memegang bahu Qalbi.

Najmi : Abang marah saya?

Qalbi tersentak dengan soalan itu, lalu dia menyedari yang perasaannya kurang stabil dek kritikan pedas yang diterima. Lidahnya spontan beristghfar. Dalam kekalutan jiwa, pasti ada ruang untuk mengisi ketenangan. Qalbi kemudian tersenyum sesudah dia berjaya mengawal emosi.

Qalbi : Maafkan abang, Najmi. Maafkan abang. Abang tak sangka sebegini rapuh tarbiyah kita. Sebegini dangkal ilmu kita. Sebegini daif diri kita. Sebegini goyah ukhwah kita. Sebegini kalut gerak kerja kita. Astagfirullah....

Qalbi kembali beremosi dengan berkata dengan nada yang sangat sayu, jiwanya penuh keinsafan. Matanya mula berkaca-kaca.

Najmi : Abang, maafkan saya sebab buat abang menangis.

Najmi mengurut-ngurut belakang badan abang seniornya itu.

Qalbi : Benar, benar, sungguh benar... kata-kata Najmi. Semuanya salah abang. Abang jadi Naib Presiden 2 PI, tapi abang gagal dalam menjalankan gerak kerja yang baik. Abang gagal untuk jadi pimpinan yang baik. Sedangkan pintu neraka sudah terbuka untuk abang. Abang gagal dengan amanah yang diberi...

Esakan Qalbi semakin menjadi, dia betul-betul menginsafi diri. Malam itu, dia rasakan semua kelemahan jemaah PI adalah atas kesilapannya seorang.

Najmi : Abang... sudah lama saya ingin meluahkan pada abang, tapi saya takut sebab mahu menjaga hati abang...Sekarang saya tak perlu takut lagi, abang sudah mendengarnya, malah tak sangka abang mengiakan kata-kata saya. Abang memang orang yang berlapang dada.

Qalbi : Dik, sudahlah. Abang tak sanggup dengar apa-apa lagi ya. Najmi simpan dulu jika ada apa-apa yang mahu diluahkan. Abang mahu solat taubat sebentar. Marilah, solat dengan abang. Selepas solat kita ke cafe, kita bincang perkara ini.

Najmi senang sekali menerima ajakan abang seniornya. Mereka berdua solat sunat taubat berjemaah. Qalbi mengimamkan. Dalam sujudnya, Qalbi menginsafi diri. Najmi juga merasakan seperti mendapat hidayah baru. Dalam berdoa, kedua-duanya menangis merintih memohon petunjuk dan keampunan dari Allah...

Sesudah solat, mereka ke tempat yang dijanjikan- cafe. Qalbi menawarkan diri untuk belanja Qalbi minum. 2 teh ais dipesan dan mereka mula mencari-cari tempat yang sesuai untuk duduk. Akhirnya mereka memilih untuk duduk di satu meja yang terletak di bawah pokok. Meja itu agak terasing dengan kekalutan suasana cafe. Sengaja Qalbi memilih tempat itu, dia mahu sedikit privacy dalam membincangkan masalah persatuannya.

Qalbi : Abang mahu kita rancang cuba keluarkan seberapa banyak idea malam ini.

Najmi yang sedang menghirup air teh ais tiba-tiba tersedak.

Najmi: : Idea? Idea apa bang?

Qalbi : Idea untuk Persatuan Islam. Abang tak mahu makin ramai yang menjadi mangsa bagi pentarbiyahan yang lemah. Abang mahu susun startegi.

Najmi : Tapi bang... saya bukan orang yang sesuai nak berbincang mengenai perkara ini. Saya bukan AJK, saya cuma ahli biasa.

Qalbi : Najmi, jangan terlalu merendah diri dengan potensi pada diri kita. Kamu baru sahaja mengeluarkan pendapat yang mencetus inspirasi pada abang. Jika kamu tidak meluahkan permasalahan pada malam ini, manakan abang sedar semua masalah itu. Cuba kamu fikir, mengapa Allah memilih kamu untuk melihat segala kekalutan yang berlaku? Pasti ada hikmahnya.

Najmi terdiam dengan jawapan panjang lebar Qalbi.

Najmi : Jadi apa yang abang ingin lakukan?

Qalbi : Jika Sultan Muhammad Al-Fateh menjadikan lautan sebagai daratan, abang merancang untuk menjadikan kampus kita yang kecil ini sebagai kampus yang mempunyai struktur jemaah yang baik dan bersistem seperti kebanyakan persatuan Islam di IPTA.

Najmi : Maksud abang?

Qalbi : Kita mantapkan jemaah kita dari segala sudut, jika tadi Najmi mempertikaikan antara PI dengan persatuan Islam di IPTA, abang merancang mahu menjadi hebat seperti mereka, atau lebih hebat lagi. Kita rombak sistem usrah, tarbiyah ahli dititik beratkan, ukhwah kita teguhkan, program pula kita corakkan dengan pelbagai pendekatan.

Najmi : Nampak sukar untuk kita laksanakan.

Qalbi : Tiada yang mustahil dengan bantuan Allah, dik.
Ujar Qalbi sambil menguntum senyuman.


Najmi : Tapi bang… itu cuma rancangan secara kasar. Bagaimana pula dengan sistem pelaksanaannya?


Qalbi tersenyum lagi. Entah mengapa malam itu dia merasakan ilham datang tidak henti-henti. Dia percaya, Allah telah memakbulkan doanya untuk diberikan petunjuk. Sungguh, Allah Maha Pemurah.


Qalbi : Begini Najmi…


( Sambungan di Siri 2 )

Monday, April 20, 2009

...BERUBAH ITU PERLU, PERUBAHAN ITU SELALU...

Apakah agaknya yang bermain di fikiran anda tika membaca ayat ini? - berubah itu perlu, perubahan itu selalu. Mungkin maksud yang mendalam hanya Allah dan saya sahaja yang tahu. Dan secara ringkasnya, maksud yang saya ingin sampaikan adalah kita perlu berubah, dan kita perlu selalu berubah. Contohnya, hari ini kita malas study, esoknya kita boleh tatap buku. Pagi tadi kita banyak bercakap kosong, petangnya pula kita muhasabah balik apa yang kita merepek-repek pagi tadi. Dan tidak keterlaluan jika saya katakan, ada orang yang melakukan zina di malam hari tetapi esoknya dia bersolat 5 waktu sehari kerana terasa impak dosa dan keinsafan dalm diri setelah berbuat dosa. Semua ini saya simpulkan sebagai satu perubahan, dan perubahan itu bermula setelah timbulnya kesedaran yang ikhlas. Mungkin anda ada penafsiran yang lain, tetapi bagi diri saya, inilah yang saya rasakan. Adakah salah terlanjur berbuat dosa dan bertaubat? Tentu sekali jawapannya tidak, dan Allah juga amat suka orang-orang yang mensucikan dirinya. Tetapi adalah salah bagi saya jika sengaja cari dosa dan tidak mahu bertaubat.

" Ah... aku muda lagi. Relaxlah... dah tua agak-agak nak mampos nanti baru aku sembahyang "

" Aku dah besar, aku tau mana silap mane betul. Tapi sekarang ni suka hati akulah nak pilih yang mana. Nak atau tak nak jer. Tunggulah... "

" Kalau dah taubat, pastu buat balik dosa tu baik tak payah taubat..."

" Kau ni kata je nak diet, tapi makanan berbungkus-bungkus pulak kau beli... "

" Ala, aku bukan tak tahu yang bercouple tu tak elok. Ustaz aku pernah cakap. Tapi nak buat macam mane... dah suka "

" Dah umur 40 tahun nanti baru aku nak pakai tudung elok-elok... "

" Apa punya anak la kau ni Sofea, (bukan nama sebenar)... dah anak dara pun tak tahu nak bangun awal. Kesian aku tengok mak kau terpekik-pekik kejutkan kau bangun tidur. Asyik tidur je memanjang. Mana nak berkat rezeki kau tu... "

Inilah antara dialog-dialog yang sy pernah dengar dan yang pernah bermain di minda saya. Saya agak terpukul dengan dialog yang ketiga di mana saya sering berbuat dosa dan kemudian bertaubat. Adakah salah perbuatan saya ini? Jika salah, adakah elok saya kumpul dosa banyak-banyak kemudian baru letak dahi kat sejadah sedangkan kita tak tahu bila nak mati?Dan adakah seseorang yang dikritik itu akan berubah on the spot apabila dikritik? Mungkin ada yang sebegitu, dan mungkin juga tidak. Seseorang itu kadangkala menambil masa yang lama untuk melakukan sesuatu perubahan. Sebagai contohnya, saya sendiri mengambil masa hampir 3 tahun untuk terus melakukan transformasi pada diri saya. Dan ada juga orang yang bila dia dengar nasihat, terus berubah.

Mengapa ini terjadi? Saya berpandangan perkara ini terjadi akibat pemahaman setiap orang terhadap sesuatu itu adalah berbeza. Begitu juga dengan cara penerimaannya. Adakah boleh seorang ibu menasihati anaknya yang berusia 20 tahun dengan cara dia menasihati anaknya yang berumur 9 tahun? Adakah boleh seorang naqibah yang punya anak usrah yang berbeza kefahaman dalam Islam dan cara hidup mendidik mereka dengan pendekatan yang sama?

Sahabat yang dikasihi,

Seringkali juga bermain di gegendang telinga saya ; kau perlu berubah! Tapi betapa gagal diri saya untuk menerima pelawaan orang yang menyuruh saya berubah tanpa disertakan sebab, kesan pada diri saya serta pada orang lain. Soalnya... mengapa saya perlu berubah? Apa faedahnya? Sudah fitrah manusia, mereka memusuhi perkara yang mereka tidak tahu. Tetapi bagi hati-hati yang kehausan akan perubahan, mereka akan terus mencari...

Golongan celik pandai, golongan celik tapi tak pandai dan golongan pandai tapi tak celik amat-amatlah perlu membuka mata terhadap gejala-gejala sosial yang sedang melanda negara kita sekarang. Mengapa statistik jenayah terus meningkat. Sepatutnya makin maju negara, makin maju pula peradaban sesebuah negara itu. Lagi-lagi negara yang dilabel sebagai negara Islam. Semuanya kerana asasnya- tidak mahu berubah. Berubah sikit-sikit pun jadilah, ini tidak, tidak mahu berubah langsung. Bila maruah negara tergadai, baru terkokok sana sini salahkan sesama sendiri. ( Maaf, termasuk masalah negara pula... :p )

Jadi bagaimana mahu menjana perubahan ? Perubahan sikap, perubahan rohani dan jasmani. Memang sukar untuk berubah, tetapi akan menjadi lagi susah jika kita tidak berubah. Berubah boleh mendamaikan jiwa, malah menjadi pengubat bagi hati yang sakit parah akibat tidak pernah berubah. Tapi harus ingat, berubah kerana apa? Pertama-tama, niat. Kalau berubah nak jadi cantik, nak make-up tebal-tebal kasi cun sikit dengan niat untuk tatapan boya-friends... adakah itu satu perubahan? Ya, memang ya satu perubahan. Tapi apakah niatnya disandarkan pada sesuatu yang kekal abadi, dan adakah perubahan itu untuk kebaikan jangka panjang? Dan adakah perubahan ini bermanfaat untuk orang lain? Perubahan biar sesuatu yang positif. Dari malas baca buku, jadi seorang yang minat buku. Dari tak pernah solat, dia mahu belajar cara solat walaupun masih belum mampu untuk bersolat. Dari asyik baca sms dan bergayut di telefon, dia mampu untuk mengajak diri untuk baca Al-Quran sekurang-kurangnya 1 muka sehari. Berubah tidak perlu terus masuk alam yang kritikal, kerana takut terhenti di pertengahan perubahan, malah lebih elok jika buat sedikit-sedikit tetapi tetap pada jalannya. Maksud saya, istiqomah pada jalan-NYA. Kemudian barulah yang sedikit-sedikit itu kita tambahkan menjadi banyak dan menjadi amalan yang berterusan. Saya gusar kerana ramai juga sahabat-sahabat saya yang berubah kerana ikut-ikutan tanpa memahami apa yang mereka lakukan, akhirnya perubahan itu memakan diri mereka. Contohnya, ada seorang kenalan saya, daripada seorang yang berpakain biasa, dia melakukan transfomasi pada pemakaiannya dan memilih fesyen muslimah. Mungkin dia berkawan dengan mereka yang boleh digelar 'ustazah' yang seterusnya membuatkan dia terpengaruh untuk memakai pakaian ala-ala ustazah. Hakikatnya, kenalan saya ini mempunyai teman lelaki dan mereka selalu bertemu. Apa lagi, mulalah kedengaran suara-suara nakal yang mengutuk perbuatan mereka yang berpakaian muslimah tetapi gagal untuk memahami adab ikhtilat. Memanglah, kalau saya lihat golongan yang nampak alim tapi buat perangai yang memalukan pun saya akan pelik dan beristighfar, ini kan pula jika yang melihat golongan yang sebegini adalah orang awam yang biasa menghukum sesuatu dari luaran.

Jadi betapa perlunya kita memahami sesuatu yang mahu kita lakukan sebelum dan semasa kita berada dalam proses 'perubahan'. Kalau berubah biar serius, kalau main-main takut nanti kita yang akan dimain-mainkan dengan syaitan dan hawa nafsu. Selalulah berubah, walau banyak mana kesalahan yang kita lakukan. Berbuat salah tidak semestinya berbuat dosa, akan tetapi berbuat dosa itu sudah tentu kita berbuat salah. Peluang masih terbuka bagi yang mahu berubah, pintu taubat masih belum tertutup.... berubahlah kerana dirimu perlukan perubahan... May Allah Ta'ala guide us all.... ameen...

p/s: Walau dikutuk, tetap berubah. Harga sebuah perjuangan adalah pengorbanan.

Assalamualaikum Malaysia!

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...

Ahlan wasahlan, salam kunjungan ke blog saya.

Alhamdulillah, saya baru sahaja create blog ini. Moga-moga penulisan saya yang bakal dititipkan di blog ini nanti bakal mendapat kunjungan ziarah dari sahabat-sahabat sekalian. Dan segala kritikan serta buah fikiran yang perlu dilontarkan kepada saya yang masih baru dalam dunia blog ini, amatlah dialu-alukan. Blog saya untuk tatapan mata & hati untuk semua, bagi yang muslim dan bagi yang non-muslim. Bagi lelaki dan juga perempuan. Bagi yang telah sedia baik dan berilmu, dan bagi seseorang yang sedang mencari ilmu dan masih ingin memperbaiki diri. Bagi yang merasa dirinya baik dan bagi yang selalu merendah diri mengatakan dia bukan orang baik. Apa-apa pun, kita siapa mahu menghukum diri sendiri? Siapa kita dan apa yang kita akan jadi selepas ini siapa yang tahu? Jadi teruskan membaca blog saya, moga-moga anda akan dapat sesuatu dari blog saya, Jika tak dapat pun tak mengapa, asalkan anda membaca. Sekurang-kurangnya tak buang masa... (^_^)