BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Thursday, October 7, 2010

...Kerana Emak Hanya Seorang...


Hari ini, emak mengadu kakinya bengkak. Abah mengurut-urut kaki emak. Esoknya, emak mengadu tangannya sakit. Aduh, hati anak yang mana tidak ditarik-tarik kerisauan.

Saya menjeling jam di dinding perpustakaan. Jam 11.00 pagi. Kuliah saya akan mula pada 2 petang. Kiranya saya ada masa berbaki 3 jam sebelum kuliah bermula. Lantas saya mencapai ‘kuda perang’ NCA 1820 saya, bergegas pulang ke rumah. Tugas saya sebagai anak dan pelajar tidak pernah terpisah dalam sehari. Andai kata ada masa lapang di kampus, saya akan pulang membantu emak dan nenek saya di kedai makan milik kami.

Waktu kemuncak makan tengahari dari pukul 12.00 tengahari hingga 2.30 petang, pasti gerai saya akan dikerumun manusia yang idamkan sepinggan nasi. Ah, di kedai cuma ada makcik Kiah, emak dan nenek sahaja. 3 orang nak melayan 30 orang mana cukup tenaga. Nak buat air lagi, nak mengira lagi, nak basuh pinggan lagi, kemas meja dan lain-lain lagi kerja kedai makan. Orang yang pernah kerja, dia tahu lah penat macam mana. Tambah-tambah lagi kedai saya ni bukan sekadar jual nasi campur tapi ada jual lemang. Ya, bukan hari raya je jual lemang. Tapi hari-hari. Jadi lagi banyak kerja. Nak basuh beras, isi beras dalam buluh dan yang paling susah, nak kena bakar lemang. Menghadap api sekitar 2 jam. Lalu, saya kerah tenaga muda saya. Saya wajibkan diri balik bantu emak. Nasib baik rumah dan kampus saya dekat-dekat. 10 minit dah sampai. Kalau saya rempit, 5 minit je. Kuikui.

Saya tolong mana yang termampu. Bila 20 minit lagi kelas nak bermula, saya pulang semula ke kampus. Sebab itu, kadang-kadang, saya pergi ke kuliah dengan bau asap yang masih terlekat di tudung dan peluh yang masih belum kering. Saya peduli apa, janji saya dapat senangkan emak dan nenek saya. Apa guna jadi anak jika tidak dapat meringankan beban ibunya.

Kadang-kadang saya mengantuk dalam kelas. Tapi saya rasa saya, bukan kerana penat membantu emak. Biasalah, syaitan mana senang tengok orang belajar. Mesti dia nak bertenggek atas mata. Tapi saya tak nafikan juga, ada rasa penat sedikit. Dalam kelas Professional Communication, dah 2 kali Madam Saadiah nampak saya ngantuk. Tengah-tengah madam mengajar, boleh pulak madam pergi ke belakang saya dan memicit-micit bahu saya sekitar 10-15 saat untuk menyegarkan mata yang mengantuk. Bagusnya madam Saadiah. Selama saya bergelar pelajar selama 4 tahun di kampus, ni kali pertama saya diurut oleh pensyarah sendiri. Huhu. Sebab itu, walaupun penat, saya akan daki tangga untuk pergi kelas Madam Saadiah yang terletak di tingkat paling atas. Bukan sebab suka diurut, tapi kerana guru yang bagus akan menjadikan pelajarnya juga bagus.

Bila fikir-fikir balik, saya boleh je duduk kat kampus. Layan facebook, siapkan assignment, tidur siang, dan banyak lagi urusan lain. Tapi bila terkenang kudrat emak yang separuh abad, nenek yang tua, oh, saya katakan dalam hati, “Tanggungjawab ini lebih besar”. Pernah saya terfikir, nak suruh emak berhenti jual lemang. Tapi saya terfikir semula, bagaimana dengan pelanggan setia kami, dengan siapa mereka nak beli lemang? Kalau mereka nak order lemang untuk hari raya, siapa nak bakar? Ish, hubungan sesama makhluk pun kena jaga.

Nak berhenti jual nasi lagi lah tak boleh. Habis orang-orang pejabat nak makan kat mana. Mereka dah jatuh cinta dengan daging salai lemak cili padi dan sambal tumis nenek saya. Kedai saya ni, artis pun dating. Padahal kedai kecik je. Bukan restoran pun. Eh, ni bukan riak ke apa. Chef Ismail pun datang beli lauk sini. Arwah Achik Spin, Datuk Aziz Singah, Latif Ibrahim..semuanya pelanggan tetap yang pasti singgah kalau mereka lalu kedai kami. Pekerja Honda, staff micet, staff Majlis Daerah Tampin, cikgu-cikgu sekolah, semua makan sini. Mana boleh berhenti jual makanan.

Kadang-kadang bila ada test, saya sempat lagi tolong emak saya.. Matlamat ilmu bukan dapat markah yang tinggi dalam peperiksaan dan test. Bukan semua soalan dalam test menguji kefahaman pelajar. Matlamat ilmu nak jadikan kita insan yang beradab, merindui syurga dan membenci neraka. Saya belajar Chemical Engineering, tapi mungkin di masa depan saya hanyalah seorang guru, bukan engineer atau pakar teknologi. Atau mungkin saya hanya seorang aktivis Islam. Bukan tidak berjiwa besar, tapi nilai keilmuan itu bukanlah pada pangkat dan gaji yang besar.

Bila malam tiba, saya akan curi masa buat kerja rumah pula. Lipat kain, gosok baju sekolah adik. Barulah saya lega nak balik ke rumah sewa yang saya tinggal dengan rakan-rakan seperjuangan. Balik rumah baru buat kerja-kerja kuliah. Alhamdulillah, Allah permudahkan.

Sudahlah, penat dah tulis ni. Sekejap lagi tengahhari, saya nak tolong emak. Motif saya tulis, bukan nak kata saya rajin, tapi saya nak selit peri penting tanggungjawab mereka yang bergelar anak. Bila cuti semester, jangan dok goyang kaki. Anak macam ni, dah kerja nanti lagi teruk. Ibu bapa bukan hamba kepada anak-anak tapi anak-anak sering memperhambakan ibu bapa. Apa lagi, curahkan bakti. Gunakan tulang-temulang yang ada dalam dirimu untuk menempah syurga yang kelal abadi.

Thursday, July 1, 2010

AKU INGIN MENCINTAIMU

video

Aku Ingin Mencintai-Mu
Edcoustic


Tuhan betapa aku malu
Atas semua yang Kau beri
Padahal diriku terlalu sering membuatMU kecewa
Entah mungkin karna ku terlena
Sementara Engkau beri aku kesempatan berulang kali
Agar aku kembali

Dalam fitrahku sebagai manusia
Untuk menghambakanMU
Betapa tak ada apa-apanya aku dihadapanMU

Aku ingin mencintaiMU setulusnya
Sebenar-benar aku cinta
Dalam do`a
Dalam ucapan
Dalam setiap langkahku
Aku ingin mendekatiMU selamanya
Sehina apapun diriku
Kuberharap untuk bertemu denganMU ya Rabbi

Lirik yang meruntun jiwa... terpukau saya dengan keindahan lirik ini, malah lebih tepat lagi, saya terpukau dengan kecintaan Tuhan kepada hamba-Nya... Ya Ilahi... ampunilah diriku yang penuh palitan dosa... yang penuh hina...yang ibarat bangkai busuk di tepian jalan yang usang... diriku banyak berdosa Ya Allah, namun aku masih mengharap sinar cahaya hidayah-Mu, kerna ku tahu... Kau yang bersifat Ar-Rahman...

Sunday, January 31, 2010

berMOTIVASI, bukan berLIURBASI =)

Salam untuk serakyat alam. Hari ini saya merendah ego pergi ke salah 1 program anjuran HEP, senang kata, program motivasi, bukan program berliurbasi. Input yg diterima akal, adalah amat rugi jika sy tidak kongsikan. Saya tidak mahu menjadi air yg bertakung lalu membusuk. Saya haruslah sentiasa mengalir. Bacalah di bawah sedikit perkongsian, moga2 hikmah itu sampai di hati kita. InsyaAllah.

Motivator : Dr. Hj. Azizan Ahmad, Fakulti Sains Dan Teknologi, UKM

Penceramah menyentuh banyak perkara mengenai kehidupan, namun lebih terfokus kepada aspek pembelajaran. Teruskan membaca hingga ke noktah terakhir… bacalah, bacalah , bacalah. Dengan nama Tuhanmu…

Tidak banyak yg sy sempat sy salinkan, kerana terpegun dengan cerita-cerita penceramah tersebut. Di bawah adalah catitan ringkas saya :

1- Study kerana Allah, Allah akan tolong. Tetapkan niat mengapa mahu study. Jika anda study kerana exam, maka itulah yg akan anda dapat. Tapi jika anda study kerana Allah, maka ianya akan menjadi ibadah dan anda akan ikhlas kerana Allah.

2- Strategi dan teknik pembelajaran berkesan. Semua manusia ada potensi. Tapi kerana kegagalan kita mengiktiraf potensi, maka potensi itu menjadi satu ancaman pula pada kita. Potensi kita ada 5.

- Jiwa/hati
- Aqal
- Fizikal
- Emosi
- Nafsu

Jika 3 aspek utama iaitu jiwa/hati, aqal dan fizikal mampu kita kendalikan dengan baik, maka kita bisa mengawal diri kita. InsyaAllah.

3- Letakkan diri pada potensi yang betul.

4- Suatu kata-kata yang tersinar dari mulut penceramah yang berbekas di hati saya, “Jadi orang biasa, tapi result biar luar biasa”. Ayat ini bagi penafsiran akal saya, menunjukkan kita perlu selalu merendah hati namun biarlah result exam kita serta ketaqwaan kita itu hebat di sisi Allah. Subhanallah.

5- Segera ulangkaji semula perkara yang telah diajar dalam masa 24 jam. Jika tidak, kita ada potensi untuk lupa.

6- Tidur bila perlu. Ada yang kurang tidur, dia akan mengantuk. Ada yang terlebih tidur pun dia akan mengantuk juga. Jadi tidur bila perlu sahaja. J

7- Tips bila berjumpa lecturer. Fahamkan dahulu lecturer tersebut dengan apa yang kita faham. Kemudian, kita tanya apa pula yang kita tidak tahu. Akhir sekali, kita tanya lah mana2 soalan yang akan keluar. Mana tahu lecturer tu ringan mulut atau akan bagi hint2. Faham2lah. J

Ini sahaja dari penceramah pertama yg mampu sy kongsikan. Adapun masih banyak input sebenarnya, namun mungkin telah tenggelam jauh dalam pemikiran saya. Hehe.

Dari penceramah kedua, lebih kepada menganalisis kondisi keadaan diri sebagai mahasiswa. Menyeronokkan apabila kami menyanyi lagu Jalinan dari UNIC dengan penuh riang-ria sehingga para pensyarah pun turut teruja dan mengalun rentak bersama. Bukanlah suatu perkara yang biasa bahkan ianya adalah luar biasa apabila pensyarah turut bersama dalam program pelajar. Adapun kerana situasi ini jarang sekali saya terlihatkan di Micet sebelum-sebelum ini. Kagum saya dan tahniah setinggi capaian awanan saya ucapkan kepada pensyarah yang hadir. Terima kasih.

Bahagian SWOT. Analisis kenapa kita lemah dalam pelajaran? Strength, weakness, oppurtinity dan THREAT. Haha, adalah memalukan bagi saya ketika membuat pembentangan apabila acap kali tersalah menyebut sebutan THREAT. Mula –mula “treatment” , dan kemudian “treat” pula. Biarlah, itu pengajaran buat saya asal lain kali saya tidak gelojoh. Aduh, terlalu banyak persoalan sebenarnya dalam SWOT ini. Hinggakan persoalan remeh-temeh pun ada masuk sekali. Saya pun tidak ketinggalan membasa-basi dalam soal ini. Remeh-temeh pun kadangkala bila dipanjangkan jadi serius, detik saya dalam hati.

Saya simpulkan kesemua aspek kelemahan yang dibentangkan tadi. Jika dikaji-kaji, ianya benar. Aspek ini….kekurangan dalam penghayatan agama, suka bertangguh buat kerja, suka fikir negatif, pensyarah yang bosan, nafsu yang sukar dikawal, media massa (hiburan terlampau), merendah diri sehingga ada yang menyangka mereka dipulaukan dan benar-benar ada yang dipulaukan! Wah, ini isu sensitif bagi saya. Yang pandai, jangan pulau yang tidak pandai. Saya takut-takut, nanti di masa mendatang, kita pula yang dipulau oleh yang terpulau. Rendah diri, itu formulanya. Siapa kita untuk menguhukum yang lain?

Panjang dan meleret sudah tulisan ini. Banyak lagi, namun biarlah rahsia. J Saya ingin terus fokus pada satu kata-kata hikmah daripada penceramah kedua, Encik Mustafa.

Dia berkata dengan suara sayup-sayup terus masuk ke gegendang telinga saya. Dia berkata, “Jadilah orang Islam terlebih dahulu, baru jadi orang Melayu.” Kata-kata logik yang bersalut hikmah dan diwarnai dengan cahaya emas keimanan. Maka saya berazam ingin Muslim pada seluruhnya, insyaAllah. Allahu Allahu Allahu.

Saya balik ke bilik dan terus menulis nota ini dengan harapan saya dapat berkongsi sesuatu dengan ummah. Andai saya mati hari ini, moga ini menjadi amalan terakhir saya. Jazakumullahu khairan kathir atas kesudian anda melapangkan masa anugerah Tuhan dengan membaca pengisian ini. Saya cuma insan biasa yang penuh dosa dan celaan. Apatah lagi saya hanya budak hingusan yang masih buta dalam mencari jalan hidup di dunia ini. Maafkan saya jika tulisan ini terkandung kata-kata yang tidak menyenangkan hati kalian. Maafkanlah. Akhirul kalam, moga beroleh hikmah. Salam selawat buat junjungan Nabi Muhammad S.A.W.


31 January 2010