BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Friday, January 25, 2013




12.20 tengah malam, akhirnya air mata tumpah jua. Sebab, teringat akan sesuatu yang menggerunkan untuk dikenang semula. Bisikan syaitan itu amat kuat untuk menduga. Hati bagai ditoreh dengan pisau yang tajam, ditusuk dengan hujung anak panah yang tepat menusuk ke jantung. Terasa putus asa yang meninggi, namun tersedar diri masih bernafas. Bukankah nafas ini tanda kita masih hidup untuk berubah? Bukankah nafas ini tanda Allah sayang? Bukankah nafas ini tanda supaya kita jangan berputus asa? Allahu Rabbi, terus tersedar akan lemahnya diri. Belek-belek Al-Quran, temui ayat ini. Berderai lagi air mata. Allah dah berfirman dalam kitab,

"Katakanlah (wahai Muhammad): ""Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Penyayang." - Az-Zumar ayat ke 53.

Dan lagi, ayat ini...

"Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusuf dan saudaranya (Bunyamin), dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir"."- Surah Yusuf, ayat ke 87

"Jangan-lah kamu berputus asa". Ia, nak highlight ayat ini supaya saya dan kamu yg sedang membaca ni agar jangan mudah putus asa. Kita boleh menyesal, boleh menangis, tapi jangan sertakan tangisan itu dengan sikap putus asa kita. Bandingkan sikap putus asa kita ini dengan rahmat Allah yg terbentang luas. Tengah-tengah menangis, pandanglah langit. Masha-Allah, akan kita lihat dan terfikir yang kita masih diberi nafas untuk hidup dan BERUBAH.

I am what I am now, not yesterday, not even last week, or even last year. If I did wrong, yes, I did. But I am human, full of mistakes, make a LOT of sins but I'm still alive to become a slave and forever slave for Allah. Does He give me a chance? The answer is YES. My breath is a signal of a chance. A signal of His love, a signal of His 'sifat ghafur' (pengampun).

Jadi, jika saya telah membuat dosa besar, layakkah saya berputus asa dan menganggap dosa itu tanda berakhirnya pergantungan saya pada Allah? Tentu saya sendiri tidak mahu perkara ini berlaku.

Saya tak mahu jadi orang yang anggap diri dia jahat, kemudian dia terus ingin jahat. Hanya kerana dia terasa dia jahat, dia terus-terusan dalam kemaksiatan. Sedangkan, Allah dah campak dalam hati manusia ni fitrah-fitrah yang baik. Mana mungkin kita selamanya jahat. Kita akan berubah dan sentiasa berubah. Hati ni organ yang tak stabil. Ada masa dia berdegup laju, ada masa dia tenang. Sama macam hati nurani kita yang sentiasa berbolak-balik. Ya Allah, aku berlindung dari sifat berputus asa ini. Ni ada doa' َyang boleh saya dan anda untuk amalkan.

اَللَّهُمَّ مُصَرِّفَ الْقُلُوْبِ, صَرِّفْ قُلُوْبَنَا عَلَى طَا عَتِك
(Ya ALLAH, Tuhan yang mengarahkan hati-hati, arahkanlah hati-hati kami untuk taat kepada-Mu)

dan lagi

اَللَّهُمَّ يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ, ثَبِّتْ قَلْبِيْ عَلَى دِيْنِك
(Ya ALLAH, Tuhan yang membolak-balikkan hati-hati, tetapkanlah hatiku pada agama-Mu)

Air mata telah kering walau mata sedikit pedih. Hati terasa tenang membaca "pujukan" dari Allah melalui kalamnya. Apatah lagi setelah meluahkan di sini. Terasa lapang sebentar. Sungguh, diri ini kena kembali pada Allah kerana memang dari Allah kita datang. Sebesar mana pun ujian, adulah pada Allah dan yang penting, kena ajar diri terima ujian dan tidak berputus asa.

Mata dah kuyu, masa untuk berhenti menulis. Moga ada hikmah, moga Allah redha.

"Ku jenguk-jenguk hikmah Tuhan,
Hati buta tak nampak jalan,
Rupanya diri banyak kekurangan,
Tapi nak berubah dan berlari ke syurga impian"

1 comments:

waris kelana said...

akak org yg kuat... :)